home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Penembak Brutal Rasis di Jerman Ungkap Dua Negara Inilah yang Paling Pantas Dihancurkan

Jumat, 21 Februari 2020 10:54 by reinasoebisono | 3418 hits
Penembak Brutal Rasis di Jerman Ungkap Dua Negara Inilah yang Paling Pantas Dihancurkan
Image source: Kompas

DREAMERS.ID - Tobias Ratjhen, yang ditemukan tewas di rumahnya, diidentifikasi sebagai pelaku penembakan di Hanau, Jerman yang dari berbagai informasi yang dihimpun mengakibatkan 9 orang tewas. Pertanyaan lebih lnajut tentu muncul mengenai motif penembakan brutal Ratjhen.

Via laman Kompas, Tobias Ratjhen disebut AFP pernah menuliskan sekitar 24 halaman dokumen acak yang berisi tentang keinginannya untuk melenyapkan lebih dari 20 negara di dunia. Dalam satu waktu, Ratjhen juga pernah menganggap Turki dan Israel pantas untuk dilenyapkan dari muka bumi.

Ia juga sempat mengaku tidak pernah bersama dengan wanita karena ia merasa selalu dimata-matai oleh agen rahasia. Peter Neumann, pakar penanggulangan terorisme di King College London mengatakan bahwa teks-teks yang ditulis Tobias Rathjen mengandung "beragam pandangan yang sebagian besar ekstrem."


Image source: Kompas

Namun analisa berbeda dikemukakan oleh co-leader Partai Kanan AfD Joerg Meuthen berdasarkan keterangan dari investigasi, jika penembakan itu bukan berasal dari pemahaman sayap kiri atau sayap kanan melainkan aksi yang semata-mata dilakukan orang gila.

Baca juga: Empat Orang Resmi Didakwa Jadi Pelaku Serangan Concert Hall Moskow, Siapa Mereka Sebenarnya?

Kini kepolisian Jerman telah mengidentifikasi sekitar 60 orang penganut sayap kanan sebagai individu ‘berbahaya’ yang mampu melakukan serangan kekerasan. Sebuah serangan serupa dengan yang terjadi di Selandia Baru tahun lalu.

Kembali ke Ratjhen yang berada dalam video yang kini telah dihapus oleh YouTube, kata-kata kasar tentang imigran Arab dan Turki dilaporkan telah menyerukan pemusnahan total akan banyaknya ras dan budaya di dunia.

Dia juga membual tentang strateginya yang akan menghentikan perang di Afghanistan dan Irak dalam 10 tahun. Serta membagikan rencananya untuk membantu Jerman memenangkan kejuaraan sepak bola World Cup.

Penembakan massal yang dilaporkan itu terjadi pada pukul 22.00 waktu setempat dengan target pertama adalah bah shisa Midnight di pusat Hanau. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan, dia berharap pemerintah Jerman bisa melakukan segala langkah yang diperlukan untuk menangkal serangan lain.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    BUJT atau Badan Usaha Jalan Tol memberikan potongan tarif jalan tol sampai dengan 20% pada periode arus mudik dan balik Hari Raya Idul Fitri 1445H/Lebaran 2024. PT. Jasa Marga (Persero) Tbk memberikan diskon tarif tol untuk Jalan Tol Trans Jawa....
  • HOT !
    Outlet media Maeil Kyungjae pada Kamis (21/3) melaporkan bahwa oknum kepolisian yang diduga membocorkan informasi investigas kasus narkoba yang melibatkan Lee Sun Kyun, ditangkap....
  • HOT !
    Prabowo Subianto, purnawirawan Letnan Jenderal kini resmi menyandang Bintang 4 TNI di pundaknya. Momen ini terjadi di Rapat Pimpinan TNI Polri 2024 pagi ini, 28 Februari 2024 yang dilangsungkan di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : KaptenJe
Cast : •Je (aku) • Tata •Yossy •All member EXO

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)