home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Pro Kontra Drama 'Extraordinary Attorney Woo' di Masyarakat Korea Selatan

Jumat, 05 Agustus 2022 09:00 by muthiasp | 978 hits
Pro Kontra Drama 'Extraordinary Attorney Woo' di Masyarakat Korea Selatan
Image source: ENA

DREAMERS.ID - Drama 'Extraordinary Attorney Woo' sukses mencuri perhatian global. Bersamaan dengan berbagai pujian yang diterimanya, drama yang mengangkat kisah pengacara autis pertama di Korea itu juga tidak lepas dari kritikan.

Melansir laman KoreaJoongAng Daily, Kritikus Budaya Pop Kim Sung Soo mengatakan bahwa narasi yang dibawakan oleh karakter Woo Young Woo sepanjang drama membuat pemirsa dapat melihat dunia dan berpikir melalui kaca mata karakter utama yang memiliki disabilitas.

“Drama ini tidak mengambil nada merendahkan untuk menggurui atau menegur orang-orang non-disabilitas juga. Pada saat yang sama, itu tidak menggambarkan penyandang disabilitas sebagai orang yang membutuhkan simpati atau selalu membutuhkan bantuan orang lain,” paparnya.

Salah satu adegan yang menyampaikan pesan seperti itu adalah ketika Woo Young Woo memulai persidangan pertamanya setelah bergabung dengan firma hukum Hanbada dengan terbata-bata namun tetap tenang seperti pengacara lain.

“Saya meminta pengertian kalian. Saya... Saya memiliki gangguan spektrum autisme, dan sepertinya... Saya mungkin berbicara lambat dan terlihat canggung bagi Anda. Tapi saya sama seperti pengacara lain dalam arti bahwa saya mencintai hukum dan menghormati terdakwa,” ujar Woo Young Woo.

Namun, beberapa orang mengatakan bahwa serial dan karakter Woo Young Woo populer karena dia memiliki fungsi mental yang tinggi dan hanya menunjukkan gejala autisme yang relatif ringan. Tidak hanya itu, Woo Young Yoo digambarkan sebagai seorang jenius yang sangat berprestasi yang lulus dari universitas paling elit.

Karena autisme Woo Young Woo tampak seperti kebiasaan yang menggemaskan bagi pemirsa, beberapa orang menuduh acara tersebut menggunakan topik autisme sebagai alat untuk membuat karakter dan plot lebih menarik.

Ada kekhawatiran bahwa itu mungkin berakhir dengan memaksakan standar yang tidak realistis pada orang-orang dengan autisme.

Sebuah posting online terkait dengan 'Extraordinary Attorney Woo' yang memicu perdebatan awal bulan ini berbunyi, "Apakah ini benar-benar akan mengurangi prasangka masyarakat kita terhadap autisme? Jika ada, orang mungkin mulai bertanya, 'Mengapa mereka [orang autis di kehidupan nyata] tidak bisa seperti Woo?'"

"Ini menciptakan standar pencapaian yang tidak realistis. Masyarakat Korea sudah menginginkan penyandang disabilitas perkembangan untuk tinggal di rumah atau di fasilitas sepanjang hari. Saya khawatir orang akan mulai berkata, 'Jika Anda tidak berfungsi setinggi Woo, tetaplah di rumah.'”

Estas, sebuah organisasi di Korea Selatan untuk orang dewasa dengan autisme, menerbitkan sebuah pernyataan pada Desember 2021 ketika sinopsis drama pertama kali dirilis. Pernyataan Estas menuduh sinopsis menggambarkan gangguan tersebut secara tidak akurat dan memperkuat beberapa stereotip negatif tentang autisme. 

Beberapa orang tua dari anak-anak autis juga telah menyuarakan keprihatinan mereka bahwa drama tersebut menggambarkan kasus autisme yang sangat langka dan tidak realistis, yang dikenal sebagai Savant Syndrome. 

Meski para ahli dan anggota keluarga penyandang autisme setuju bahwa cerita tersebut tidak realistis, mereka berharap 'Extraordinary Attorney Woo' dapat menjadi batu loncatan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat Korea.

“Secara realistis tidak mungkin bagi orang autis untuk memiliki IQ tinggi dan benar-benar menjadi pengacara, tetapi saya masih berpikir ini adalah pendekatan yang membantu untuk membuat orang lebih tertarik untuk memahami autisme,” kata Kim Yong Jik, seorang pengacara dan presiden dari Masyarakat Autisme Korea yang berkontribusi dalam pembentukan UU Disabilitas.

Pejabat di organiasai Masyarakat Autisme Korea menambahkan bahwa drama 'Extraordinary Attorney Woo' memang memicu minat orang Korea terhadap autisme dan gejalanya, yang digambarkan melalui perilaku unik Woo Young Woo.

Misalnya, Woo Young Woo sangat sensitif terhadap kebisingan dan karenanya selalu memakai headphone. Dia hanya makan gimbap karena merasakan kenyamanan karena semua bahan terlihat sekaligus. Karakternya juga memiliki ketertarikan yang kuat dengan paus dan sering menyebutkan fakta tentang makhluk laut di luar konteks. 

Baca juga: Pemain 'Extraordinary Attorney Woo' Berangkat Liburan ke Bali

Penulis skenario 'Extraordinary Attorney Woo', Moon Ji Won berkonsultasi dengan pendidikan khusus anak usia dini Profesor Kim Byung Gun dari Universitas Nazarene Korea selama kurun waktu satu tahun untuk mencoba menggambarkan secara akurat gejala autisme.

Para ahli mengatakan drama 'Extraordinary Attorney Woo' diharapkan akan membuat autisme tampak lebih akrab dan tidak mengancam masyarakat umum yang saat ini tidak memiliki banyak pemahaman tentang topik tersebut. 

Beberapa orang menunjukkan bahwa bagian yang benar-benar tidak realistis dari cerita Woo Young Woo adalah dia menerima rekan kerja di firma hukum. Karakter di firma hukum Hanbada yang memahami perbedaannya dan memperlakukannya secara setara, sehingga dramanya dijuluki sebagai "drama yang sehat" dan "drama yang menyembuhkan."

Misalnya, kepala firma hukum merobek halaman terakhir CV Woo Young Woo yang berisi rekam medisnya. Adegan itu menunjukkan bahwa pimpinan Hanbada hanya peduli dengan kemampuan Woo Young Woo yang tercantum di halaman depan.

Ketika Woo Young Woo menampilkan echolalia, gejala yang mengacu pada pengulangan yang tidak berarti dari sesuatu yang dikatakan orang lain, atau mulai berbicara tentang ikan paus di luar konteks, bosnya dengan jelas menyatakan "Tidak ada pengulangan" dengan tenang.

Rekan pengacara Woo Young Woo menjelaskan isyarat sosial dengan cara yang mudah dipahaminya, tetapi juga memperlakukannya sebagai rekan yang sama kompetennya. 

Bagian yang dianggap realistis dari drama 'Extraordinary Attorney Woo' adalah ketika tempat kerjanya digambarkan sebagai "jaring pengaman" dan menunjukkan secara kontras yang mencolok dari "dunia luar", yang membuat orang-orang berteriak “Jadi apa? Kamu autis!” atau mencoba untuk mendiskreditkan dia di ruang sidang dengan alasan autisme.

Beberapa pemirsa lainnya bereaksi bahwa lingkungan kerja Woo Young Woo adalah "murni fantasi", yang mana membawa pemirsa untuk merenungkan dan berpikir tentang bagaimana masyarakat Korea saat ini sebenarnya memperlakukan orang dengan autisme.

“Bahkan dalam drama, Woo Young Woo tidak akan dapat sepenuhnya menunjukkan keunggulannya jika orang-orang di sekitarnya tidak memahaminya dan melengkapi kekurangannya,” kata Kim Hyo Won, seorang psikiater anak yang mengaku telah menjadi penggemar berat serial ini sejak diluncurkan.

Profesor di Seoul Asan Medical Center yang merawat lebih dari 2.000 pasien anak autis setiap tahun tersebut menuturkan, “Apa yang harus kita kumpulkan dari lingkungan kerja yang tampaknya fantastis ini adalah bahwa kita benar-benar perlu melihatnya dalam kehidupan nyata,” katanya.

“Seperti rekan-rekan pengacaranya di acara itu, kita perlu melihat lebih banyak orang yang mendukung yang memungkinkan orang autis berkembang sebagai individu yang mandiri. Jaringan pendukung ini juga harus dibuat menjadi sebuah sistem di masyarakat secara keseluruhan,” ungkapnya.

Pakar budaya pop setuju bahwa susunan cerita 'Extraordinary Attorney Woo' yang tampaknya tidak realistis akan meninggalkan pesan konstruktif bagi pemirsa dalam jangka panjang.

“Bos Woo Young Woo awalnya agak skeptis tentang apakah dia benar-benar bisa sukses, tetapi segera menjadi sangat mendukungnya,” kata kritikus budaya pop Jeong Deok Hyun.

“Tidak ada penjahat di antara orang-orang di sekitarnya. Ini memberi tahu kita bahwa agar Woo Young Woo mengatasi ketidaknyamanan yang disebabkan oleh kecacatannya, dukungan tanpa prasangka dari orang-orang di sekitarnya adalah kuncinya,” tambahnya.

“Tentu, lingkungan Woo Young Woo terlihat seperti fantasi, tetapi itu memicu harapan bahwa suatu hari nanti bisa menjadi kenyataan,” imbuh kritikus Kim.

(mth)

Komentar
  • HOT !
    Rekor hujan terlebat setelah 80 tahun di wilayah Seoul pada Senin (8/8) malam menyebabkan tujuh orang tewas dan enam lainnya hilang. Banyak wilayah Seoul terendam banjir, termasuk kawasan elit Gangnam hingga stasiun kereta bawah tanah....
  • HOT !
    Lubang misterius kembali ditemukan di dasar Samudra Atlantik oleh kru Kapal Okeanos Explorer dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Lubang misterius itu berada pada kedalaman 2,6 kilometer dengan penyebab yang masih belum diketahui....
  • HOT !
    Pelaku penembakan Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe semakin terungkap dengan foto foto pergulatannya dengan petugas pengamanan pada saat insiden terjadi. Terlihat seseorang yang dilaporkan berusia 40 tahunan berusaha ditumbangkan oleh beberapa petugas berseragam ekmeja putih dan jas hitam....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : BubleSya
Cast : Oh Sehun, Song Yoon Ji-OC,xiao luhan

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)