home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Semakin Banyak Wanita di Korea Selatan Berprofesi Sebagai Pengurus Mayat

Rabu, 25 November 2020 14:45 by RizkiSetiawaan | 17548 hits
Semakin Banyak Wanita di Korea Selatan Berprofesi Sebagai Pengurus Mayat
Image Source:japantimes.com

DREAMERS.ID - Semakin banyak wanita Korea Selatan yang dilatih untuk menjadi pengurus mayat, profesi di mana mereka telah lama dikecualikan. Pasalnya, saat ini terjadi perubahan pandangan tentang peran gender dan meningkatnya preferensi agar jenazah wanita untuk ditangani oleh wanita juga.

Dengan kematian para selebriti wanita dan tokoh-tokoh terkemuka baru-baru ini, serta meningkatnya pengawasan terhadap kejahatan seksual terhadap wanita, dan sensitivitas gender mengubah cara pandang keluarga agar bisa sesama wanita saja yang menangani jenazah orang tercintanya.

“Saya merasa tidak nyaman ketika teman sekelas saya dari jenis kelamin yang berbeda menyentuh tubuh saya, bahkan ketika saya berpakaian lengkap,” kata Park Se Jung (19), mahasiswi yang berada di tahun kedua studi pengarahan pemakaman.

“Saya yakin tidak ingin mereka menyentuh, mencuci, dan mendandani tubuh telanjang saya meskipun saya sudah mati. Saya bertekad untuk menjadi orang yang mengucapkan selamat tinggal yang pantas kepada wanita-wanita itu," ujarnya, mengutip Japan Times.

Tren ini juga muncul di tengah meningkatnya kekerasan seksual terhadap perempuan, termasuk serangkaian kejahatan lainnya seperti kamera tersembunyi, "revenge porn", dan jaringan online yang memeras perempuan agar berbagi gambar seksual, dan terkadang kekerasan dari diri mereka sendiri.


Image Source: japantimes.com

Baca juga: Jajan Tteokbokki Populer Namdo Bunsik Favorit Lim Ju Kyung di True Beauty

Pada awal tahun 2000-an, sekitar sepertiga siswa pemeriksa mayat di Korea Selatan adalah wanita, tetapi hari ini mereka mencapai sekitar 60% dari kelas, kata Lee Jong-woo, seorang profesor pembalseman di Universitas Eulji di Seongnam dekat Seoul.

"Dengan ideologi Konfusianisme, kematian dianggap tabu di Korea Selatan di masa lalu, dan memiliki persepsi negatif tentang apakah wanita dapat menangani pekerjaan seperti itu, tetapi persepsinya telah berubah," kata Lee.

Layanan Informasi Ketenagakerjaan Korea mencatat pada tahun 2016, seperempat dari 6.200 pengarah pemakaman di negara itu adalah wanita, dan dengan lebih dari 130.000 gadis dan wanita meninggal setiap tahun, permintaan untuk pengarah pemakaman wanita diperkirakan akan terus meningkat.

Belakangan ini, perusahaan pemakaman mengatakan mereka telah menerima lebih banyak permintaan untuk pengurus mayat wanita.

Sementara itu, tingkat bunuh diri di Korea Selatan adalah yang tertinggi di negara maju 24,6 kematian per 100.000 orang pada 2019, dibandingkan dengan rata-rata OECD 11,3. Di tahun tersebut, kematian nomor satu dari kalangan remaja dan orang berusia 20-an dan 30-an. Lebih dari 4.000 wanita bunuh diri pada tahun 2019, termasuk Sulli dan Goo Hara.

(kiki)

Komentar
  • HOT !
    Pandemi tidak mengurangi industri K Pop untuk terus berkembang, bahkan bisa dibilang tetap cemerlang dengan menarik banyak penggemar baru. Menurut data terkini, ada total 100 juta fans K Pop di seluruh dunia....
  • HOT !
    Tim SAR telah mengirimkan dua kantong jenazah ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati dari hasil pencarian pesawat Sriwijaya Air yang hilang kontak dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu 4 menit setelah lepas landas....
  • HOT !
    Kerusuhan terjadi di Gedung Capitol Hill, Washington DC, Amerika Serikat pada Rabu (6/1) waktu setempat. Pihak kepolisian melaporkan bahwa sebanyak empat orang tewas dalam demonstrasi yang dilakukan pendukung Donald Trump tersebut....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : MarniJung
Cast : Sandara Park (2ne1), Kim Jaejoong (JYJ), Jung Yonghwa (CNBlue) and others

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)