home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Diam-diam Sudah 900 Ribu Orang Curi Start Mudik, Kecolongan?

Kamis, 16 April 2020 02:00 by reinasoebisono | 881 hits
Diam-diam Sudah 900 Ribu Orang Curi Start Mudik, Kecolongan?
Image source: Detik

DREAMERS.ID - Mudik sering diartikan sebagai pulang kampung atau umumnya dari kota seperti Ibu Kota Jakarta ke kamupng halaman. Namun di tengah pandemi virus corona seperti sekarang ini, masyarakat mendapat seruan dari pemerintah untuk tidak mudik, yang menjadi kegiatan rutin Ramadhan-Idul Fitri di Indonesia.

Memang, kebijakan pemerintah untuk membatasi warga agar tidak mudik masih maju mundur.Hasilnya, Ketua Umum Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Agus Taufik Mulyono dari data Kementerian Perhubungan sejauh ini sudah ada 900 ribu orang yang melakukan mudik duluan dari Jabodetabek. Apabila mudik tidak dilarang, ratusan ribu pemudik ini rawan menyebarkan virus Corona ke daerahnya.

"Saya kemarin rapat dengan Kemenhub datanya sudah 900 ribu orang sudah mudik. Persoalannya adalah dia bisa jadi orang dalam pemantauan (ODP) bisa saja tersebar virus ke daerah, kata Agus

Via Detik, masih ada 2.6 juta orang lagi yang biasa mudik. Namun separuhnya adalah aparatur sipil negara, sampai karyawan BUMN dan BUMD memang sudah dilarang mudik. Yang jadi masalah adalah separuh dari jumlah tersebut masih berpotensi mudik dan menyebarkan virus corona.

"Sisanya sekitar 2,6 juta yang belum mudik, dengan instruksi Presiden semua yang menjadi aparatur negara dan badan usaha negara tidak atau dilarang mudik. Jumlahnya separuh dari 2,6 juta itu. Sekarang sisanya ada 1,3 juta yang berpotensi mudik," tegasnya.

Baca juga: Ada Faktor Masyarakat, Ini Penjelasan Pemerintah Kenapa Kasus COVID-19 Terus Naik

"Ada 1,3 juta orang yang dianggap ada potensi mudik. Ke mana mereka menyebar? Jabar 13%, Jateng-DIY 41%, dan Jatim 20%. Lalu yang ke Sumatera itu sekitar Sumsel dan Lampung ada 8%, sisanya ke tempat lain," papar Agus.

"Ini lah yang perlu dilihat dampak mudik di Jateng, Jatim, dan Jabar. Bisa jadi ini daerah banyak ODP atau penularan baru, atau daerah wabah baru, kalau misalkan mudik ini tidak ditangani pemerintah," jelas Agus.

Agus menerangkan, 1.3 juta orang ini memiliki beragam alasan untuk tetap mudik dan nekat karena tradisi tahunan. Ada pula yang mudik karena sudah kepepet tidak punya penghasilan. Ada juga yang memang diminta orang tuanya untuk mudik.

"Asal pemudik ini kalau disampaikan itu pertama ada kelompok nekat mudik karena tradisi mudik tahunan, satunya adalah nekat mudik karena tidak ada pemasukan untuk hidup, ketiga adalah bersikeras mudik atas permintaan keluarga," kata Agus.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    I Gede Ari Astina atau yang lebih dikenal dengan Jerinx SID dilaporkan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Bali karena postingan di media sosial yang menyebut IDI sebagai kacung WHO (World Helath Organization)....
  • HOT !
    Ike Muti mendadak menjadi sorotan setelah diketahui bahwa dirinya menerima somasi dari Pemprov DKI Jakarta atas unggahan di Instagram dan Twitter yang dinilai menyebar berita bohong....
  • HOT !
    Pada Selasa (28/07), Indonesia mencatat penambahan kasus sebanyak 1.748 orang. Sehingga jumlah akumulasi pasien positif covid 19 telah mencapai 102.051 orang....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : IkaaWulandari
Cast : Nevi, Park tae Joon, Song Ye Bom, Choi Yoon Hwan, Kim Hye Ri

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)