home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Kamu Perlu Tahu Cara Memandikan dan Menguburkan Jenazah Korban Virus Corona

Sabtu, 21 Maret 2020 20:30 by reinasoebisono | 1391 hits
Kamu Perlu Tahu Cara Memandikan dan Menguburkan Jenazah Korban Virus Corona
Image source: Kumparan

DREAMERS.ID - SARS-Cov-2, atau yang kini memiliki nama COVID-19 dan lebih dikenal dengan virus corona, menginfeksi lebih banyak orang di Indonesia dan beberapa di antaranya meninggal dunia. Namun banyak yang belum tahu bagaimana penanganan korban meninggal dunia atau jenazahnya mu;ai dari saat di rumah sakit hingga pemakaman.

Karena tidak boleh sembarangan, ada beberapa cara berbeda dalam memandikan dan memakamkan orang meninggal akibat patogen berbahaya atau pun jenazah korban penyakit menular. Hal ini pun disampaikan oleh Menteri Agama, Fachrul Razi sebagaimana menurut Kemenag dan WHO:

Sebelum Memandikan Jenazah

  • Petugas wajib menggunakan pakaian pelindung, terdiri dari sarung tangan, dan masker. Semua komponen pakaian pelindung harus disimpan di tempat yang terpisah dari pakaian biasa
  • Tidak makan, minum, merokok, maupun menyentuh wajah saat berada di ruang penyimpanan jenazah, autopsi, dan area untuk melihat jenazah
  • Menghindari kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh jenazah
  • Selalu mencuci tangan dengan cairan antiseptik
  • Jika memiliki luka, tutup dengan plester atau perban tahan air
  • Sebisa mungkin, hindari risiko terluka dengan benda tajam

Jika Petugas Terkena Cairan Tubuh Jenazah

  • Jika petugas mengalami luka tusuk yang cukup dalam, segera bersihkan luka dengan air mengalir
  • Jika luka tusuk tergolong kecil, cukup biarkan darah keluar dengan sendirinya
  • Semua insiden yang terjadi saat menangani jenazah harus dilaporkan kepada pengawas

Tata Cara Pemakaman Jenazah

Jenazah umumnya disemprot cairan klorin atau disinfektan, berlaku pula pada petugas medis yang akan menangani jenazah untuk menjaga tidak adanya penularan. Petugas juga harus menggunakan pakaian dan alat pelindung serta menerapkan tata cara pencegahan lainnya seperti mencuci tangan dan mandi dengan sabun setelah menangani jenazah.

Baca juga: Kriteria Orang Kontak Dekat Dengan COVID-19, Apakah Kamu Salah Satunya?

Biasanya, pengurusan jenazah menular diakhiri dengan penguburan atau kremasi tergantung kondisinya. Menurut rekomendasi WHO, jika dikuburkan, sebaiknya jenazah dimasukkan ke dalam peti mati atau kantung mayat, sesuai budaya yang ditetapkan suatu daerah.

Via Kumparan melanjutkan, jika dikubur, lokasi harus berjarak sedikitnya 50 meter dari sumber air tanah yang digunakan untuk minum. Dan minimal berjarak 500 meter dari pemukiman terdekat. Jika dikremasi, harus minimal berjarak 500 meter pula dari pemukiman terdekat dan tidak dilakukan pada beberapa jenazah sekaligus untuk mengurangi polusi asap.

Setelah semua prosedur perawatan dilakukan, semua bahan, termasuk at kimia atau pun benda lainnya yang tergolong limbah klinis dibuang di tempat aman. Penularan jenazah dapat meningkatkan risiko penyebaran penyakit menular. Namun jika dilakukan sesuai prosedur keamanan dan kebersihan, perawatan jenazah justru dapat membantu mencegah penularan lebih lanjut.

Menteri Agama, Fachrul Razi, menuturkan, untuk jenazah muslim atau muslimah, pengurusan jenazah harus tetap memperhatikan ketentuan syariah yang dianjurkan dan menyesuaikan petunjuk rumah sakit. 

Dalam hal ini, untuk pelaksanaan salat jenazah, Menag mengimbau agar dilakukan di Rumah Sakit, tempat korban meninggal. Jika tidak, salat jenazah bisa dilakukan di masjid yang sudah dilakukan proses pemeriksaan sanitasi secara menyeluruh. Salat pun dilakukan tanpa menyentuh jenazah.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Kasus virus corona atau COVID 19 terkonfirmasi di Indonesia semakin meningkat dengan yang terkonfirmasi mencapai 81.668 dengan penambahan hari ini sebanyak 1.574 kasus positif....
  • HOT !
    Tim Gugus Tugas menyatakan bahwa kasus kekerasan berbasis gender semakin meningkat ditengah pandemi virus corona. Reisa Broto Asmoro, selaku Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19, mengatakan korban kekerasan tidak seharusnya dibiarkan menghadapi kasus kekerasan seorang diri....
  • HOT !
    Gabungan Pengelola Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) akan kembali membuka operasional bioskop secara serentak di Indonesia. GPBSI mewakili para pengusaha bioskop terdiri atas Conema XXI, CGV, Cinepolis, Dakota Cinema, Platinum dan New Star Cineplex....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : princessnanda
Cast : nanda(you),exo,super junior,edo

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)