home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Alasan Dua Aktivis-Jurnalis Ditangkap Pasca Demo Mahasiswa, Bagaimana dengan Ucapan Jokowi Soal Demokrasi?

Jumat, 27 September 2019 11:21 by reinasoebisono | 833 hits
Alasan Dua Aktivis-Jurnalis Ditangkap Pasca Demo Mahasiswa, Bagaimana dengan Ucapan Jokowi Soal Demokrasi?
Image source: Liputan6

DREAMERS.ID - Dua orang aktivis di mana salah satunya adalah jurnalis yang kerap menyerukan ketidakadilan ditangkap polisi. Mereka adalah jurnalis Dandhy Laksono yang terkenal sebagai pembuat film dokumenter ‘Sexy Killer’ yang viral di YouTube beberapa bulan lalu, serta Ananda Badudu.

Via Liputan6, polisi menuduh Dandhy menyebar kebencian berbau suku, agama, ras dan antargolongan atau SARA. Sementara Ananda Badudu ditangkan karena mentransfer sejumlah dana ke mahasiswa sebelum demonstrasi besar terjadi.

Dandhy disebut telah melakukan pemeriksaan sekitar 5 jam di Gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya dan resmi ditetapkan sebagai tersangka ujaran kebencian. Dandhy memang mengaku terkejut ketika dijemput polisi. Karena menurutnya, penangkapan seseorang biasanya pihak terlapor atau yang disangkakan dipanggil terlebih dulu untuk diperiksa.

"Saya ditanyai terkait posting di twitter, motivasi, maksud, siapa yang menyuruh, ya standard proses verbal saya pikir," kata Dandhy. "Jadi saya pikir saya kooperatif, saya ikutin, dari sini saya justru penasaran ingin tahu terkait apa yang disangkakan kepada saya. Saya ingin benar-benar tahu substansi masalahnya seperti apa,"

Kuasa Hukum Dhandhy, Alghiffari Aqsa menjelaskan jika tweet yang disangkakan oleh kepolisian adalah yang diunggah Dandhy pada 23 September 2019. Meski tak bersinggungan langsung dengan demonstrasi soal RUU KPK, tulisan Dandhy tersebut berisi soal kondisi kerusuhan yang terjaid di Wamena dan Jayapura, Papua.

Alghiffari menjelaskan, kliennya dikenakan pasal ujaran kebencian terhadap individu atau suatu kelompok sesuai pasal 28 ayat 2 juncto pasal 45 A ayat 2 UU ITE. Selama pemeriksaan, Dandhy, kata Alghiffari, dicecar sekitar 14 pertanyaan dengan 45 turunan pertanyaan. Usai diperiksa, status Dandhy resmi menjadi tersangka ujaran kebencian.

"Status tersangka, hari ini beliau dipulangkan tidak ditahan dan beliau menunggu proses selanjutnya. Namun meski jadi tersangka beliau tidak ditahan," kata Alghiffari.

Sayangnya hal ini menjadi perhatian karena pada Kamis (26/9), Presiden Joko Widodo atau Jokowi menegaskan komitmennya terhadap demokrasi dan kebebasan pers. Ia menekankan, kebebasan berpendapat masyarakat harus dijaga dan dipertahankan. Ia mengatakan hal tersebut di hadapan budayawan, ahli hukum dan akademisi.

"Saya ingin menegaskan kembali komitmen saya kepada kehidupan demokrasi di Indonesia. Bahwa kebebasan pers, kebebasan menyampaikan pendapat adalah hal dalam demokrasi yang harus terus kita jaga dan pertahankan," ujar Jokowi. "Jangan sampai bapak ibu sekalian ada yang meragukan komitmen saya mengenai ini,"

"(Kemudian) berkaitan dengan Papua dan yang berkaitan dengan masalah UU Komisi Pemberantasan Korupsi, RUU KUHP, dan berkaitan dengan demonstrasi-demonstrasi pada beberapa hari ini," ucap Jokowi.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Pada awal bulan ini, Big Hit Entertainment telah mengajukan pendaftaran untuk go public di pasar saham. Dan pada 28 September, sudah ditetapkan bahwa harga IPO untuk saham mereka adalah 135.000 won (sekitar 1,7 juta rupiah) per lembar....
  • HOT !
    Setiap orang memiliki mimpi untuk mempunyai rumah idaman yang layak, nyaman dan memiliki keunikan sendiri yang berbeda dengan rumah lainnya. Seperti pasangan dari Seoul ini memiliki rumah unik kecil yang dirancangnya sendiri....
  • HOT !
    Seiring cuaca yang perlahan mendingin menuju musim gugur, Korea Selatan bersiap untuk musim flu yang bertepatan dengan gelombang kedua COVID 19, yang dapat mengakibatkan 'twindemic' yang ditakuti....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : AdeLululu
Cast : Lay EXO , Kim Vanyiake (FC) , Eunji A-Pink , Ryeowook SJ , Suho EXO, Jung Rachel, EXO, A-Pink

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)