SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ingin Menginformasikan Soal Hoaks, Kominfo Malah Salah 'Capture'

Kamis, 22 Agustus 2019 17:15 by manachemvr | 660 hits
Ingin Menginformasikan Soal Hoaks, Kominfo Malah Salah 'Capture'
Image source: Istimewa

DREAMERS.ID - Semenjak kejadian penangkapan 43 mahasiswa Papua di Surabaya, berbagai macam hoaks mulai bermunculan. Tak ingin informasi hoaks bertambah banyak, Kominfo merilis pernyataan hoaks mengenai penculikan pengantar makanan dan minuman di Asrama Papua Surabaya.

Dalam situs resminya,  Kominfo menambahkan tangkapan gambar cuitan akun Veronica Koman dan memberi label ‘DISINFORMASI’

Merasa dirinya tidak menyebarkan hoaks, Veronica melayangkan protes kepada Kominfo. Ia merasa bahwa tidak pernah menuliskan kata ‘penculikan’ melainkan ‘penangkapan’.

Ferdinandus Setu, Plt Kepala Biro Kominfo membenarkan bahwa pihak Kominfo keliru dalam menyertakan tangkapan gambar. Menurutnya konten yang disebut disinformasi adalah cuitan dari akun lain yang menautkan postingan dari Veronica.

"Memang kekeliruan kami itu adalah, seharusnya yang kami capture adalah akun yang menggunakan kata penculikan, yang menyertakan cuitan Mbak Veronica," ujar Ferdinandus, dilansir dari Kompas.

Ferdinandus menambahkan bahwa seharusnya situs Kominfo menyertakan kembali tangkapan gambar cuitan yang menggunakan kata ‘penculikan’. Hal ini dikarenakan ‘narasi’ yang tercipta bukan ditulis oleh Veronica.

Kejadian ini pun disesalkan beberapa pihak, salah satunya Direktur Eksekutif LBH Pers Ade Wahyudin. Ia menjelaskan bahwa penggunaan kata ‘penangkapan’ oleh Veronica sudah benar menurut Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP)

"Hal tersebut secara jelas merupakan kekeliruan. Veronica secara jelas tidak pernah menyebarkan informasi penculikan dalam akun medsosnya," ujarnya.

LBH Pers pun meminta Kominfo untuk menyampaikan permintaan maaf secara resmi dan segera melakukan ralat kepada Veronica Koman. Selain itu Ade juga menghimbau agar kejadian serupa tidak terulang kembali dan meminta pihak kementrian untuk segera melakukan evaluasi kerja.

"Oleh karenanya pihak kementrian wajib melakukan evaluasi atas kerja cek fakta agar peristiwa ini tidak terulang kembali," kata dia.

(mnc)

Komentar
  • HOT !
    Kamis (19/9) lalu terjadi dua kali gempa berkekuatan 6 skala richter dari Laut Jawa. Gempa ini diinformasikan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) berada lebih dari kedalaman 300km yang dinilai tidak biasa....
  • HOT !
    Jika biasanya area apartemen mewah dikelilingi oleh fasilitas dan suasana berkelas dan mahal, lain halnya dengan salah satu area apartemen di kawasan Jakarta Pusat satu ini....
  • HOT !
    Publik tengah dihebohkan dengan polisi Korea Selatan yang dikatakan telah menemukan pelaku kasus pembunuhan paling keji di Negeri Ginseng. Namun pada Kamis (19/9), polisi menyatakan bahwa pria 56 tahun yang diidentifikasi sebagai tersangka utama kasus tersebut membantah terlibat dalam pembunuhan berantai....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : AfifahCahyani
Cast : Koo Junhoe & Park Della

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)