SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ketahui Rekam Jejak Suap Bupati Kotim yang Kalahkan Rekor Mega Korupsi E-KTP hingga 5.8 T!

Kamis, 07 Februari 2019 12:19 by reinasoebisono | 613 hits
Ketahui Rekam Jejak Suap Bupati Kotim yang Kalahkan Rekor Mega Korupsi E-KTP hingga 5.8 T!
Image source: Radar Kalteng

DREAMERS.ID - Bupati Kotawaringin Timur atau Kotim, Supian Hadi resmi dijadikan tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus dugaan suap terkait izin usaha pertambangan (IUP) di Kabupaten Kotim, Kalimantan Tengah itu.

Melansir CNN, Izin itu dipersiapkan untuk tiga perusahaan berbeda dan KPK menduga Supian telah merugikan negara hingga Rp 5.8 Triliun dan USD 711 ribu atau setara dengan Rp 9.9 miliar. Kerugian ini mengalahkan rekor kasus mega korupsi E-KTP sebesar Rp 2.3 triliun dan korupsi SKL BLBI sebesar Rp 4.58 triliun.

Besaran dugaan kerugian negara korupsi Supian ini hanya dikalahkan oleh dugaan korupsi kasus pemberian FRJP dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik yang diketahui merugikan negara sebesar Rp 7.4 triliun.

Pada periode pertama setelah dilantik, Supian langsung mengangkat teman-teman dekatnya yang juga bagian dari tim suksesnya sebagai Direktur dan Direktur Utama PT Fajar Mentaya Abadi. Kolega Supian itu mendapat masing-masing mendapat jatah saham perusahaan sebesar 5 persen.

Perusahaan yang diduduki koleganya itu kemudian diberikan IUP seluas 1.671 hektar pada Maret 2011. Izin itu keluar dari Supian meski ia mengetahui jika PT Fajar Mentaya Abadi belum memiliki sejumlah dokumen perizinan. Seperti izin lingkungan atau AMDAL. Dan pada November 2011, perusahaan tersebut bisa beroperasi produksi bauksit dan ekspor ke Cina.

Pada November 2011, Gubernur Kalimantan Tengah, Agustin Teras telah melayangkan surat kepada Supian untuk menghentikan seluruh kegiatan usaha pertambangan PT Fajar Mentaya Abadi namun tidak diindahkan oleh perusahaan itu dan tetap menambang hingga 2014.

Supian juga diketahui memenuhi permohonan PT Billy Indonesia dengan menerbitkan SK IUP eksplorasi pada Desember 2010 tanpa melalui proses lelang Wilayah Izin Usaha Pertambangan (WIUP). PT tersebut juga diketahui tidak memiliki kuasa pertambangan. Hal yang sama terjadi pada PT Aries Iron Mining yang akhirnya melakukan eksplorasi merusak lingkungan.

Atas perbuatannya tersebut, Supian dijerat dengan Pasal 2 Ayat (1) atau Pasal 3 dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tipikor Junto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. 

(rei)

  • HOT !
    Akhir bulan ini tepatnya tanggal pada 27 28 Februari di Hanoi, Vietnam, akan kembali digelar pertemuan kedua antara Kim Jong Un dan Donald Trump. Presiden Korea Selatan, Moon Jae In mengatakan jika pertemuan itu bisa jadi titik balik bagi hubungan Semenanjung Korea....
  • HOT !
    Indonesia bersedia menjadi tuan rumah multi event terbesar di dunia, Olimpiade, pada tahun 2032 mendatang. Indonesia mencalonkan diri menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 karena kesuksesan yang diraih saat menjadi tuan rumah Asian Games 2018....
  • HOT !
    Sebuah buku tebal terlihat berada di atas meja Prabowo ketika menjalani debat capres putaran kedua di Hotel Sultan Jakarta pada Minggu (17/02/19) malam. Lalu buku seperti apa yang dibawa Prabowo itu?...

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : amalamal
Cast : Kris, Sarah

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)