SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ada Stadiumnya, Inilah Lima Penyebab Tindak Korupsi Berdasarkan Pengalaman Wali Kota Bogor

Jumat, 21 Desember 2018 17:04 by reinasoebisono | 1644 hits
Ada Stadiumnya, Inilah Lima Penyebab Tindak Korupsi Berdasarkan Pengalaman Wali Kota Bogor
Image source: Istimewa

DREAMERS.ID - Korupsi masuk ke dalam tindak pidana yang sepertinya sudah ‘tidak aneh’ lagi di Indonesia. Dengan banyaknya kasus dan dilakukan di segala level pejabat negara, ternyata ada banyak faktor yang bisa jadi pemicu seseorang melakukan korupsi.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto membeberkan lima penyebab kasus korupsi dan bisa dilihat dari anatomi kasus dan pengalaman yang pernah ia alami selama lima tahn menjabat sebagai wali kota. Simak penuturannya via laman Okezone ini.

Faktor Kebutuhan

Faktor kebutuhan masih masuk ke dalam penyebab korupsi di level staidum satu. Dan korupsi karena faktor kebutuhan mungkin tidak banyak dilakukan oleh tingkat atas pemerintah daerah. Biasanya dilakukan oleh eselon-eselon bawah yang mencari korupsi karena kebutuhan.

Faktor Keadaan

Faktor ini disebut masuk dalam stadium dua dan biasanya dilakukan karena adanya suatu keadaan yang membuat ia terpaksa melakukan korupsi. “Saya mengalami itu beberapa hari setelah dilantik, jadi kita enggak mau korupsi, enggak ada niat korupsi, tetapi keadaan memaksa kita harus korupsi,” ujar Bima.

Faktor Kebiasaan

Baca juga: Kasus Terkuak, Ini 4 Fakta Skandal Korupsi Besar Kementerian Agama

Korupsi ini disebut karena ‘keterusan’ yang berawal dari kebiasaan dan masuk dalam korupsi stadium tiga. Adanya suatu kebiasaan yang akhirnya menggiring si pelaku terus melakukan korupsi yang pada akhirnya menjadi suatu kebiasaan dan tak bisa dihentikan.

Faktor Kecolongan

Meski karena kealfaan, seperti tidak adanya niat melakukan korupsi, tidak mau korupsi dan memang tidak korupsi, faktor kecolongan termasuk dalam golongan stadium empat. rimba belantara liga formal yang membingungkan Kepmen, Permen, PP, Perwali, Perda, dan bermacam-macam membuat kecolongan ‘tanda tangan’ masalah.

Faktor Kejahatan

Stadium akhir atau lima ini disebabkan oleh faktor kejahatan di mana korupsi yang tidak ada niat namun ada koruptor ‘jahat’ yang ingin menjerumuskan kepala daerah atau orang lain untuk melakukan korupsi yang akhirnya benar tersangkut kasus tersebut.

“Pemberatasan korupsi pertama harus diawali oleh kita, harus mulai dari Bupati, harus mulai dari Gubernur, hingga harus mulai dari Presiden sebagai pucuk tertinggi. Kita harus bilang tidak itu kuncinya, menurut saya yang pertama faktor dari diri kita sendiri, jangan pernah dan jangan mau menerima, kedua aliran-aliran itu kita putuskan dilembagakan, ketiga saya kumpulkan ketika dilantik keluarga tim sukses saya, kita punya pilihan mau jadi keluarga terhormat dikenang sepanjang masa di kota ini, atau mau kaya, kita harus tegas,” tutup Bima.

(rei)

  • HOT !
    Setelah uji coba MRT, kini ada perbincangan bahwa Moda Raya Terpadu (MRT) dan Light Rail Transit (LRT) akan gratis bagi warga Jakarta. Namun, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan tarif 2 kendaraan umum tersebut tak mungkin gratis. Sebab menurutnya, Pemprov DKI Jakarta hanya memiliki dana terbatas dalam mengoperasikan MRT....
  • HOT !
    Berbagai hal menarik terjadi dalam debat cawapres malam tadi (17/3), di mana kedua calon wakil presiden 2019 saling beradu visi misi. Salah satu yang menarik untuk disorot adalah jumlah kata yang diucapkan oleh Ma’ruf Amin dan Sandiaga Uno....
  • HOT !
    Debat Pilpres Ketiga akhirnya berhasil digelar pada Minggu (17/03/19) di Hotel Sultan Senayan. Pada kesempatan itu Ma’ruf Amin dan Sandiaga Uno sebagai capres dihadapkan dengan pembahasan mengenai pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan dan sosial budaya. Selama debat yang berlangsung 2 jam itu, sejumlah janji dan pernyataan dilontarkan keduanya....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : amalamal
Cast : Kris, Sarah

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)