SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ancaman Pemimpin Kelompok Bersenjata Usir Warga Non Papua: Sebelum Perang Dimulai

Jumat, 07 Desember 2018 10:43 by reinasoebisono | 116210 hits
Ancaman Pemimpin Kelompok Bersenjata Usir Warga Non Papua: Sebelum Perang Dimulai
Image source: Detik

DREAMERS.ID - Tak hanya menembak mati para pekerja pembangunan jembatan Trans Papua, namun Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) mengancam untuk mengusir semua warga non Papua yang tinggal di tanah yang dijuluki Bumi Cendrawasih itu.

Kelompok yang dipimpin oleh Egianus Kogoya tersebut tak hanya mengusir warga non Papua, namun memperingatkan jika perang akan segera dimulai. Namun pihak TNI dan Polri menjamin kondisi Papua akan aman dan kelompok Egianus bisa segera dilumpuhkan.

"Kepada warga Indonesia untuk tinggalkan Papua tiga bulan sebelum perang dimulai," kata juru bicara kelompok Egianus, Sebby Sambom, mengutip Detik.

Dilanjutkan oleh Sebby yang mewakili kelompok yang menamakan dirinya Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat itu mengatakan Indonesia telah menjajah Papua dan mengeruk kekayaan alamnya. Kelompok ini juga membantah menyerang dan membantai warga sipil pekerja di jalur Trans Papua.

Baca juga: Penjelasan Polisi Jayawijaya Interogasi Pencuri Pakai Ular yang Didukung Masyarakat

"Kami punya data intelijen, kami punya pemantauan yang melaksanakan proyek Papua adalah TNI dari Denzipur Jayapura. Kalau ada sipil yang jadi korban, itu tanggung jawab TNI," kata Sebby. 

Sebby juga membantah jika kelompoknya itu didukung oleh negara asing dan mempersilahkan tuduhan itu dibuktikan. Soal masalah sumber senjata standar militer yang mereka punya, Sebby menyebut mereka peroleh dengan merebut senjata milik TNI-Polri.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian pun angkat bicara sebelumnya dengan mengatakan jumlah korban tewas dalam penembakan sadis tersebut adlah 20 orang di mana 19 orang adalah pekerja, sementara satu orang lagi anggota TNI.

Jnderal Tito menyebut telah mengirim tim gabungan Polti-TNI yang dipimpin langsung oleh Kapolda dan Pangdam yang telah bergerak ke sana. Sementara Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko menyebut 154 personel gabungan dari TNI-Polri telah dikirim mengamankan lokasi penembakan pekerja proyk jembatan di jalur Trans Papua guna menjaga masyarakat setempat merasa aman.

(rei)

  • HOT !
    Setelah pertemuan Amerika Serikat dan Korea Utara di Singapura beberapa waktu lalu, Donald Trump menekan Korea Selatan untuk membayar tentara Amerika Serikat yang ditempatkan di negara lebih mahal dari perjanjian sebelumnya....
  • HOT !
    Debat capres perdana yang berlangsung pada 17 Januari lalu mendapat beragam reaksi masyarakat. Tak sedikit yang menganggap jawaban pasangan Jokowi Ma’ruf dan Prabowo Sandiaga tak orisinil lantaran telah mendapat kisi kisi debat dari KPU....
  • HOT !
    Mantan Ibu negara Ani Yudhoyono jatuh sakit dan harus menjalani pengobatan diluar negeri. Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pun angkat bicara perihal penyakit yang tengah diderita istrinya itu....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : riyanidirgaajeng
Cast : Yonghwa, Jonghyun, Minhyuk, Jungshin

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)