SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Cara Jepang 'Paksa' Warganya Agar Naik Transportasi Umum

Senin, 03 Desember 2018 18:00 by noudi0501 | 23393 hits
Cara Jepang 'Paksa' Warganya Agar Naik Transportasi Umum
Image source: Kompas.com

DREAMERS.ID - Sebagai salah satu negara maju di dunia, Jepang dapat dikatakan memiliki sistem tranportasi publik terbaik. Terutama transportasi berbasis rel alias kereta. Interkoneksi antarmoda menjadi salah satu isu penting dalam menunjang keberhasilan Negeri Matahari Terbit ini dalam membangun jaringan kereta mereka.

Berdasarkan data Asosiasi Kereta Api Swasta Jepang, setidaknya terdapat 216 perusahaan kereta yang beroperasi saat ini. Jumlah tersebut terdiri atas enam Japan Railway (JR) yang dulu merupakan perusahaan kereta api nasional, 16 perusahaan kereta swasta utama, 183 perusahaan kereta swasta daerah, dan 11 perusahaan kereta umum.

Dari total 126,8 juta penduduk Jepang berdasarkan sensus 2017, hanya 19,7 persen di antaranya yang memilih menggunakan mobil sebagai moda transportasi sehari-hari. Sementara 79,7 persen menggunakan kereta sebagai transportasi penunjang mobilitas harian. Lantas, bagaimana Pemerintah Jepang "memaksa" masyarakatnya menggunakan transportasi publik?

Dilansir dari laman Kompas.com, Director General Manager Sales Departement/Real Estate Transaction Specialist JR Hakata City Yusuke Nigo menuturkan, ada resep jitu memaksa masyarakat beralih ke angkutan umum.


Image source: Kompas.com

Pertama, mereka dikondisikan untuk tidak mudah memiliki kendaraan pribadi. Untuk mendapatkan sebuah mobil, misalnya, harga yang harus ditebus masyarakat cukup mahal kendati Jepang dikenal baik sebagai 'rumah' bagi aneka produsen merek mobil ternama di dunia.

Baca juga: Setelah Sekian Lama, Akhirnya Jaejoong Kembali Sapa Penggemar Lewat Penampilan di Jepang

Kondisi tersebut juga didukung dengan mahalnya tarif parkir, pajak kendaraan, serta harga bahan bakar. "Jadi, seolah-olah sudah alamiah mereka harus naik kereta," kata Nigo.

Kondisi ini tentu sedikit berbeda dengan Indonesia yang harga bahan bakar dan tarif pajak kendaraan masih relatif terjangkau. Demikian pula tarif parkir yang dikenakan pengelola gedung yang relatif murah sehingga penggunaan kendaraan pribadi seperti mobil dan sepeda motor terus menjamur.

Hal lain yang tak kalah penting, ucap Nigo, yakni kecakapan dari masing-masing perusahaan kereta Jepang dalam menghadirkan sistem perkeretaapian yang nyaman bagi masyarakat.


Image source: Kompas.com

Setiap pengelola seakan berlomba-lomba menghadirkan stasiun yang nyaman, bersih, dan teratur. Selain itu, kereta pun selalu datang tepat waktu. Dengan demikian, meski jumlah penumpang banyak, mereka tidak perlu khawatir harus menunggu dalam jangka waktu lama.

Pasalnya, sudah dapat dipastikan setiap 3-5 menit sekali kereta akan tiba. "Yang dapat dilakukan operator adalah meningkatkan frekuensi operasi, harus tepat waktu dan membuat naik kereta yang nyaman dan mudah," kata Nigo.

(nou)

Komentar
  • HOT !
    Tengah malam nanti, Indonesia dapat menikmati gerhana bulan yang ternyata bukan gerhana bulan biasa, lho! Pusat Sains Antariksa LAPAN (Lembaga Penerbangan dna Antariksa Nasional) menjelaskan jika yang akan muncul nanti malam adalah Gerhana Bulan Penumbra....
  • HOT !
    Nama George Floyd sudah mendunia karena memicu protes yang terbanyak di Amerika Serikat setelah dirinya meregang nyawa karena penanganan polisi Minneapolis yang dianggap sebagai bentuk rasis. Peristiwa ini menyulut amarah seluruh warga di dunia....
  • HOT !
    Pada Jumat (28/05), Achmad Yurianto kembali mengumumkan mengenai perkembangan kasus virus corona di Indonesia per tanggal 29 Mei Indonesia kembali mencatat adanya penambahan kasus pasien yang positif terinfeksi virus corona sebanyak 678 pasien....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : indiraptrf
Cast : Catherine(oc), Kim Woojoong, Park Chanyeol, Park Jiyeon.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)