SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Seorang Anak di Perancis Meninggal Dunia Dipukuli karena Menolak Mengerjakan PR

Jumat, 23 November 2018 12:14 by noudi0501 | 1344 hits
Seorang Anak di Perancis Meninggal Dunia Dipukuli karena Menolak Mengerjakan PR
Image source: CNN Indonesia

DREAMERS.ID - Seorang bocah asal Perancis berusia 9 tahun harus tewas di tangan kakaknya sendiri. Bocah tersebut tewas dipukuli karena menolak mengerjakan PR. Saat insiden itu berlangsung, sang ibu sedang melakukan perjalanan ke luar kota.

Polisi sedikitnya mengamankan 4 orang yang diduga menjadi tersangka dalam kasus ini. Diwartakan The Local France pada Kamis (22/11), polisi berhasil mengamankan empat orang tersangka kasus ini pada Rabu (21/11).

Keempat orang itu adalah ibunda sang bocah, kakak perempuan, kakak laki-laki dan pacar dari kakak laki-laki. Aksi pemukulan sang anak hingga tewas ini terjadi pada 17 September 2018 silam. Namun baru terungkap setelah petugas melakukan penyelidikan lebih lanjut.


Image source: idntimes.com

Sang adik dipukul dengang menggunakan gagang sapu. Setelah melakukan aksi pemukulan, kedua kakaknya dan pacar kakak laki-lakinya menelepon layanan darurat karena melihat adiknya sekarat. Namun sayangnya petugas medis tidak berhasil menyelamatkannya.

Petugas menyebutkan, sang ibu ikut ditahan untuk dimintai keterangan lebih lanjut. Hingga saat ini masih belum jelas secara pasti penyebab kematian sang adik. Namun hasil otopsi menyebutkan luka pukulan dari tindakan yang dilakukan kakaknya berpotensi menyebabkan kematian.

Baca juga: Aniaya Pegawai Hotel, Oknum Pilot Lion Air Resmi Ditahan

Majelis Nasional Prancis saat ini sedang mempertimbangkan larangan untuk melakukan hukuman pemukulan, fisik dan kekerasan. Kuat dugaan, yang memukuli sang adik hingga parah adalah kakak laki-lakinya yang berusia 19 tahun.


Image source: idntimes.com

Hingga saat ini petugas kepolisian masih melakukan investigasi lebih lanjut untuk mengetahui kemungkinan-kemungkinan lainnya. Termasuk keterlibatan dan peran orang-orang yang ada saat insiden terjadi.

Insiden tragis ini menjadi perhatian karena saat ini Majelis Nasional Prancis sedang mempertimbangkan larangan untuk melakukan hukuman pemukulan, fisik dan kekerasan.

Ada dua usulan yang diajukan yakni anak-anak berhak atas pendidikan yang bebas dari kekerasan dan orangtua dilarang menggunakan kekerasan fisik atau verbal hingga hukuman fisik untuk anak.

(nou)

Komentar
  • HOT !
    Sesosok mayat pria ditemukan tergeletak di Jalan Gadjah Mada, Jakarta Pusatpada hari Selasa (25/2). Disinyalir korban adalah korban kecelakaan tunggal setelah memacu sepeda motornya saat banjir menggenangi salah satu jalan berlubang kawasan tersebut....
  • HOT !
    Sebelumnya, Korea Selatan telah melaporkan bahwa sudah terdapat 602 kasus virus corona yang mulai meningkat sejak Minggu (23/02) kemarin. Hari ini (24/02), negeri Ginseng tersebut kembali melaporkan terdapat 161 kasus baru virus corona....
  • HOT !
    Tobias Ratjhen, yang ditemukan tewas di rumahnya, diidentifikasi sebagai pelaku penembakan di Hanau, Jerman yang dari berbagai informasi yang dihimpun mengakibatkan 9 orang tewas. Pertanyaan lebih lnajut tentu muncul mengenai motif penembakan brutal Ratjhen....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : KaptenJe
Cast : Jill, Sehun, Ibu dan Mama.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)