home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Alasan Satu Juta Muslim Palestina Dilarang Melaksanakan Ibadah Haji dan Umrah

Selasa, 13 November 2018 18:00 by noudi0501 | 1024 hits
Alasan Satu Juta Muslim Palestina Dilarang Melaksanakan Ibadah Haji dan Umrah
Image source: liputan6.com

DREAMERS.ID - Terdapat ratusan ribu hingga satu juta muslim Palestina yang di wilayah pendudukan Israel dilarang memasuki Arab Saudi. Karena itu mereka tidak dapat melakukan ibadah, baik haji atau umrah, ke Makkah dan Madinah.

Pelarangan ini dilakukan usai Saudi mengubah aturan terkait keimigrasiannya. Sebagai latar belakang, Israel dan Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik, oleh karenanya, warga Israel dilarang memasuki Saudi.

Namun, muslim di Israel yang kebanyakan keturunan Palestina dan tinggal di wilayah pendudukan, diizinkan masuk hanya untuk ibadah. 

Perizinan itu bermula pada tahun 1978. Sesuai dengan keputusan Raja Hussein dari Yordania, warga muslim di Israel yang ingin melakukan ziarah ke Makkah dapat pergi lebih dulu ke Yordania, di mana mereka mengeluarkan paspor sementara Yordania yang memungkinkan mereka masuk dan meninggalkan Arab Saudi.

Tapi kini, Arab Saudi telah mengubah aturannya. Anggota komite haji dan umrah untuk pemeluk Islam di Israel, baru-baru ini, mengetahui bahwa muslim Palestina di wilayah pendudukan Israel dilarang memasuki Arab Saudi bahkan dengan paspor sementara dari Yordania, demikian seperti dikutip dari situs surat kabar Israel Haaretz.

Hal itu juga berlaku bagi muslim Palestina di Yordania, Lebanon, dan Yerusalem Timur, demikian seperti dikutip dari surat kabar India The Siasat Daily, Selasa (13/11/2018).

Baca juga: Terkuak hingga Disebut Menjijikan, Bocornya Dokumen Bagaimana Cara Cina Cuci Otak Para Muslim Uighur

Kebijakan itu, menurut laporan The Siasat Daily, telah efektif pada 12 September 2018 lalu. Pengetahuan itu diperoleh komite haji dan umrah untuk muslim di Israel ketika lembaga tersebut hendak mengatur perizinan umrah yang direncanakan pada Desember 2018.

Ketua komite, Salim Shalata, mengatakan kepada Haaretz bahwa dalam kontak dengan Kementerian Urusan Wakaf Islam Yordania dan Tempat-Tempat Suci, ia mengetahui bahwa pihak berwenang Saudi tidak akan lagi mengizinkan warga muslim di wilayah pendudukan Israel yang masuk menggunakan ke Saudi menggunakan paspor sementara.

Siapa pun yang ingin memasuki Arab Saudi harus memiliki paspor reguler, perubahan yang secara efektif menghalangi warga muslim di wilayah pendudukan Israel untuk berziarah.

Shalata mengatakan, selama 40 tahun pengaturan itu ada, pelaksanaannya berjalan tanpa hambatan, dan bahwa ada ribuan peziarah muslim di wilayah pendudukan Israel yang melakukan perjalanan setiap tahun.

"Kami tidak memiliki penjelasan atas apa yang terjadi, jadi kami naik banding ke setiap jalan bantuan yang mungkin, tetapi kami sangat menyesal bahwa ziarah yang seharusnya berlangsung pada bulan Desember, di mana ribuan orang telah mendaftar, tidak akan terlaksana," kata Shalata.

(nou)

Komentar
  • HOT !
    Nama artis Ike Muti belakangan jadi perbincangan setelah menerima somasi langsung dari Pemprov DKI Jakarta. Ia mengaku harus menghapus fotonya dengan Presiden Joko Widodo sebagai syarat untuk menerima proyek garapan film webseries yang bekerja sama dengan Pemprov DKI Jakarta....
  • HOT !
    Mungkin banyak orang bertanya tanya seperti apa isi dapur istana presiden yang menjadi salah satu tempat penting. Rupanya tidak semegah atau mewah seperti yang dibayangkan....
  • HOT !
    Wiku Adisasmito yang juga Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID 19 menjelaskan mengapa kasus pasien yang terkonfirmasi positif virus corona itu terus bertambah di Indonesia....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : IkaaWulandari
Cast : Nevi, Park tae Joon, Song Ye Bom, Choi Yoon Hwan, Kim Hye Ri

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)