home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Menyingkap Lagi Cerita Menegangkan Jokowi ke Afghanistan yang Harus Siap Diroket Kanan-Kiri

Kamis, 22 Februari 2018 12:15 by reinasoebisono | 1567 hits
Menyingkap Lagi Cerita Menegangkan Jokowi ke Afghanistan yang Harus Siap Diroket Kanan-Kiri
Image source: Liputan6.com

DREAMERS.ID - Presiden Jokowi akhirnya mengungkapkan cerita detail soal kunjungannya ke Afghanistan pada 29 Januari lalu. Kunjungan ini begitu menarik perhatian karena dianggap ‘nekat’, selepas adanya ratusan jiwa melayang akibat bom bunuh diri di Ibu Kota Kabul dua hari sebelum kedatangan Jokowi

Kini, Jokowi pun mengungkapkan jika menyadari kunjungannya itu penuh resiko. Jokowi ternyata juga sempat secara langsung menghubungi Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani perihal kondisi negaranya yang tengah rawan.

"Beliau (Ashraf Ghani) bilang, Presiden jangan khawatir, saya jaminannya selama Presiden Jokowi di Kabul. Itu Presiden sendiri yang menjamin," cerita Jokowi dalam acara peresmian pembukaan Rapat Kerja Nasional I Majelis Dzikir Hubbul Wathon di Gedung Serbaguna 2, Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta Timur, Rabu (21/2).

Wajar jika Jokowi meminta pengamanan ekstra seperti mobil antipeluru, tank dan pesawat khusus untuk mengawalnya selama di sana. Presiden Ashraf pun menyanggupi seluruh permintaan Jokowi yang melanjutkan kisah menegangkan selama di sana.

"Sampai di Afghanistan, sebelum ke Istana, saya ke ruang tunggu disambut Wakil Presiden. Di sana, Wakil Presiden kemudian mengatakan ada permintaan dari Presiden Ashraf Ghani agar saya tak naik panser," tutur Jokowi. Waduh. Saya pikir dua menit, tiga menit, risiko enggak ini? Tapi ya saya Bismillah..,"

Baca juga: 'Belanja Aneh' Menhan Prabowo, Ada Dorongan Dari Presiden Jokowi?

"Karena biar memberikan imej baik pada Afghanistan. Lalu saya ke Istana melewati gang-gang dengan mobil Mercy. Di gang-gang ada tank-tank yang mengawasi. Alhamdulillah saya aman sampai Istana," ucapnya.

Menurut Jokowi yang disarankan untuk berpikir ulang soal kunjungannya itu, ia ngotot tetap pergi karena memiliki satu alasan utama: ingin membalas kunjungan Presiden Ashraf yang telah lebih dulu mengunjungi Indonesia.

"Banyak yang menyarankan saya agar tak ke sana, tapi Presiden Ashraf Ghani tahun lalu ke Indonesia, lalu Ibu Negara Rula Ghani juga ke Indonesia. Lalu dari ulama-ulama dari Afghanistan, 35 orang ke Indonesia," ucap Jokowi. 

"Untuk apa? Dalam pertemuan dengan ulama, mereka menyampaikan kelihatannya Indonesia yang hanya bisa menyelesaikan sengketa dengan kelompok-kelompok yang bersengketa,” kata Jokowi sambil menceritakan tegananya memikirkan kondisi terburuk di sana. "Gimana enggak? Di kanan, kiri bukit, kalau diroket, selesai," 

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Pada awal bulan ini, Big Hit Entertainment telah mengajukan pendaftaran untuk go public di pasar saham. Dan pada 28 September, sudah ditetapkan bahwa harga IPO untuk saham mereka adalah 135.000 won (sekitar 1,7 juta rupiah) per lembar....
  • HOT !
    Setiap orang memiliki mimpi untuk mempunyai rumah idaman yang layak, nyaman dan memiliki keunikan sendiri yang berbeda dengan rumah lainnya. Seperti pasangan dari Seoul ini memiliki rumah unik kecil yang dirancangnya sendiri....
  • HOT !
    Seiring cuaca yang perlahan mendingin menuju musim gugur, Korea Selatan bersiap untuk musim flu yang bertepatan dengan gelombang kedua COVID 19, yang dapat mengakibatkan 'twindemic' yang ditakuti....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : AdeLululu
Cast : Lay EXO , Kim Vanyiake (FC) , Eunji A-Pink , Ryeowook SJ , Suho EXO, Jung Rachel, EXO, A-Pink

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)