SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Trump Deklarasi Perang Terhadap Miliaran Umat Muslim dan Nasrani Atas Pengakuan Ibu Kota Israel?

Kamis, 07 Desember 2017 22:34 by reinasoebisono | 5108 hits
Trump Deklarasi Perang Terhadap Miliaran Umat Muslim dan Nasrani Atas Pengakuan Ibu Kota Israel?
Image source: Merdeka

DREAMERS.ID - Entah apa yang ada di balik keputusan Presiden Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel dan memindahkan Kedutaan Besar dari Ibu Kota sebelumnya di Tel Aviv ke kota 3 agama itu. Sejumlah pendapat menilai jika ia tengah melaksanakan janji kampanye, membuat pendukungnya yang pro-Israel puas.

Namun di sisi lain, banyak pihak menilai jika keputusan ini memberi efek ‘berbahaya’ bahkan memicu perang dan mengancam keamanan dunia. Dan ini bukan yang pertama kali Trump mencari musuh dalam manuver politiknya.

Termasuk negara-negara Arab yang murka dan menentang keputusan Doanld Trump tersebut. Contohnya adalah Raja Abdullah dari Yordania yang mengatakan hal tersebut menghalangi upaya perdamaian Israel-Palestina.

Lebih keras, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengancam akan memutuskan hubungan dengan Israel. Sementara Raja Salman dari Arab Saudi mengatakan keputusan Trump mampu memprovokasi Muslim di seluruh dunia, yang diamini oleh diplomat Palestina untuk Inggris, Manuel Hassassian.

"Donald Trump sedang menyulut perang di Timur Tengah. Ia mendeklarasikan perang terhadap 1,5 miliar Muslim dan ratusan juta umat Nasrani yang tak akan menerima kota suci itu berada di bawah hegemoni Israel," kata Hassassian.

Baca juga: Bella Hadid Ikut Demo Tolak Kebijakan Donald Trump Soal Yerusalem

Dari dalam negeri, Gerakan Pemuda (GP) Ansor juga mengatakan hal yang serupa yang meyakini tindakan tersebut berpotensi memperkeruh perdamaian dan memicu perang dunia ke-3.

"Mengecam keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai Ibukota dan akan memindahkan Kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat ke Yerusalem akan menciptakan instabilitas dan berpotensi besar menimbulkan kerusakan peradaban manusia, tidak hanya di kawasan Timur Tengah, namun juga di seluruh belahan dunia lainnya," ujar Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas dalam keterangan tertulisnya, Kamis (7/12).

"Bukan tidak mungkin, tindakan konyol Donald Trump ini dapat memicu Perang Dunia ke-3," sambungnya.

Menurut Yaqut, langkah Trump itu menghancurkan proses perdamaian kedua negara yang telah konflik beberapa dekade karena memicu dan rawan isu agama. Yaqut pun mendesak pemerintah RI untuk menolak keputusan Trump mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel.

"Langkah Donald Trump tersebut telah merobek-robek proses perdamaian antara Israel dan Palestina. Tindakan pemindahan ibukota Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem sangat berpotensi menjadi isu agama yang sangat sensitif karena Yerusalem adalah Kota Suci bagi tiga agama dunia," paparnya.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Di era digital saat ini siapa pun bisa berpotensi menjadi terkenal dan kaya tanpa harus tampil di televisi. Hal itu dibuktikan oleh seorang bocah bernama Ryan, meski usianya masih 6 tahun namun ia mampu meraup penghasilan hingga USD 11 juta atau sekitar Rp 150 miliar karena YouTube. Lalu apa yang ia lakukan?...
  • HOT !
    Banjir, permasalahan dan solusinya sudah melekat pada DKI Jakarta, terutama pada masa pemerintahan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dan Djarot Saiful Hidayat. Beberapa program pun dilakukan keduanya untuk mengatasi banjir, mulai dari alat seperti pompa, hingga personil seperti pasukan oranye....
  • HOT !
    Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bidang Koordinator Politik dan Keamanan (Korpolkam) Fadli Zon ditunjuk sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPR setelah Setya Novanto resmi mundur dari jabatan tersebut....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)