SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Pelajar Indonesia Ikut Debat Internasional, Sejumlah Netizen Malah Meremehkan dan Nyinyir

Sabtu, 12 Agustus 2017 17:00 by zia92 | 10532 hits
Pelajar Indonesia Ikut Debat Internasional, Sejumlah Netizen Malah Meremehkan dan Nyinyir
Image source: Kemendikbud

DREAMERS.ID - Sejumlah pelajar SMA yang mewakili Indonesia dalam kompetisi debat internasional di Bali seharusnya mendapat respon baik karena membanggakan tanah air. Namun ada saja sejumlah netizen yang meremehkan kegiatan debat dan malah mempertanyakan gaya pakaian mereka dalam ajang dunia tersebut.

Dilansir dari BBC Indonesia, Nicholas Christianto, Ngurah Gede Satria Aryawangsa, Gracesenia Cahayadinata, dan Stephanie Elizabeth Purwanto telah menjalani proses diseleksi sejak tahun lalu ini beradu dalam ajang World Schools Debating Championship (WSDC) di Bali hingga 11 Agustus. Mereka bersaing dengan lebih dari 50 negara lain dalam debat bertema toleransi dan keberagaman.

Untuk mengikuti ajang ini, mereka harus banyak membaca dan berlatih debat bahasa Inggris dengan tim debat yang lebih senior, yaitu mahasiswa dari Universitas Indonesia dan Institut Teknologi Bandung. Mereka juga rutin membaca berbagai berita internasional di antara lain majalah terkenal dunia, The Economist dengan topik seputar politik, sejarah, hingga konflik timur tengah.

Yang mengagetkan, artikel soal kiprah mereka di laman Facebook Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI malah direspons nyinyir oleh sejumlah pengguna. Junaedi Rechan misalnya mengatakan, "Apa yang diharapkan dan di banggakan (dibanggakan) dari TUKANG DEBAT?"


Lainnya malah menyoroti pakaian yang dikenakan peserta. "Benerin pakaiannya," kata Sudadi Allio Aliya. "Anda berdebat mewakili negara sedangkan pakaian Anda saja layak diperdebatkan," tulis Fachri Noer.

Tim pelajar Indonesia mengaku cukup kecewa dengan berbagai komentar itu. "Sangat disayangkan, kita hidup di komunitas di mana seseorang bisa menghakimi orang lain dan menilai seperti apa orang lain itu dengan bagaimana orang itu berdandan," kata Nicholas.

"Kita cukup kecewa karena mereka tidak bisa melihat bahwa dalam acara lain, cultural night (misalnya) kita pakai kebaya, dan di sesi debat, kita pakai batik. Itu yang mereka tidak lihat dan menafsirkan berdasarkan satu gambar," kata Stephanie. Ia menambahkan bahwa komentar-komentar semacam ini justru alasan mengapa anak-anak muda butuh banyak berlatih debat, karena debat bisa membuat pikiran lebih terbuka.

"Di Indonesia debat masih dalam proses perkembangan, tapi di dunia internasional debat sangat dihargai. Kami mencoba daftar ke beberapa universitas Amerika dan mereka sangat tertarik dengan (kegiatan) debat (kami). Karena debater itu punya kemampuan pemikiran kritis, tidak hanya pintar baca buku tetapi bisa menganalisa," kata Gracesenia.

Namun selain komentar negatif itu, banyak pengguna media sosial memberikan dukungan, seperti "proud of you guys! I wish waktu saya seumuran kalian, saya bisa sehebat kalian!!!" Sebagian juga balik mengkritik orang-orang yang berkomentar negatif dengan mengatakan, "Welcome to Indonesia, budayakan nyinyir sejak dini sampai mati... Mantap-mantap komennya. Apapun prestasimu, nyinyir yang akan kamu dapatkan."

Ada pula netizen yang menjadikan ini sebagai bahan refleksi untuk Kemendikbud. "Dear Kemendikbud, dari komentar-komentarnya keliatan loh Indonesia darurat pendidikan berkualitas," tulis seorang pengguna.

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Hadir dalam Aksi Bela Palestina di Monumen Nasional (Monas) pada Minggu (17/12), Pelaksana Tugas Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fadli Zon dalam orasinya mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo harus menyatakan Yerusalem sebagai ibu kota Palestina....
  • HOT !
    Ketua Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Zainudin Paru mengatakan, pihaknya akan mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung atas putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta yang memenangkan Fahri Hamzah. ...
  • HOT !
    Mantan pejabat kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi), Anies Baswedan dan Sudirman Said diusung Partai Gerindra untuk menjadi calon kepala daerah. Ketua Partai Gerindra, Prabowo Subianto pun merasa beruntung karena Anies dan Sudirman Said ‘lulus cepat’ dari jabatan mereka karena terkena resuffle oleh Kepala Negara....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)