SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Hanya Bersenjatakan Sangkur, Ini Alasan Polisi Sampai Tembak Mati Teroris Masjid Falatehan Blok M

Selasa, 04 Juli 2017 17:14 by reinasoebisono | 4163 hits
Hanya Bersenjatakan Sangkur, Ini Alasan Polisi Sampai Tembak Mati Teroris Masjid Falatehan Blok M
Image source: CNN

DREAMERS.ID - Beberapa pihak merasa adanya kejanggalan ketika polisi menangani teror penikaman di Masjid Falatehan, Blok M pekan lalu. Kepolisian terpaksa menembak mati pelaku yang menikam dua anggota dengan sangkur.

Seperti yng disampaikan Wakil Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Puri Kencana Putri yang menyayangkan sikap tembak mati tersangka yang dinilai bukan cara yang bijak untuk menekan aksi kelompok teror. Karena dengan mematikan pelaku, otomatis memutus rantai teror dan kekerasan.

"Karena dengan mematikan (tersangka), polisi tidak pernah tahu apa motif di balik aksi kekerasan itu. Kalau balas dendam dibalas dengan brutalitas tentu tidak menunjukkan watak Polri yang seharusnya menjunjung agenda penegakan hukum," ujar Puri melansir CNN.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian pun memberikan pernyataan jika situasi saat kejadian penusukan dan pengejaran pelaku penikaman itu sulit. Menurutnya, polisi sulit melepaskan tembakan yang sekedar melumpuhkan saat itu karena pelaku tengah berlari sambil mengacungkan sangkur.

Baca juga: Tepis Rasa Takut Akan Teror dengan Viralnya Aksi 'Peluk Saya' Para Hijaber Bercadar

"Kenapa ditembak, Pak? Kalau menyerah enak, tapi ini kejar-kejaran sampai 200 meter sambil mengacungkan sangkur untuk melukai anggota lain. Kami inginnya tembak dilumpuhkan supaya bisa dikorek, tapi dia posisi lagi bergerak. Tidak gampang membela diri sambil menembak yang melumpuhkan," kata Tito di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (4/7).

Menurut Tito, langkah tembak mati pada situasi di hari Jumat kemarin sudah tepat. Aturan internasional juga mengizinkan polisi atau aparat penegak hukum untuk menembak mati pihak yang menimbulkan ancaman di tengah masyarakat.

"Pokoknya, prinsip menghentikan ancaman itu supaya tidak jadi ancaman, bila perlu tembak kepalanya," ucap Tito. "Saya pernah tanya di Amerika, apakah ada tembakan peringatan, tidak ada. Sepanjang sudah ancam petugas dan masyarakat dan itu berbahaya yang ditembak bukan kakinya, kami tembak kepalanya, yang penting ancaman itu berhenti," 

(rei)

  • HOT !
    Aksi serangan teror bom bunuh diri yang terjadi di Surabaya dan Sidoarjo, serta serangan di Mapolda Riau berimbas pada stigma pemakai atribut religius, seperti cadar atau pun celana menggantung atau cingkrang....
  • HOT !
    Perkara kasus megakorupsi E KTP masih terus bergulir dengan sejumlah fakta baru terungkap. Pada Senin (21/5) kemarin, keponakan Setya Novanto yaitu Irvanto Hendra Pambudi Cahyo dihadirkan sebagai saksi untuk terdakwa Direktur PT Quadra Solutions, Anang Sugiana Sudihardjo....
  • HOT !
    Masih dengan hiruk pikuk kewaspadaan masyarakat terhadap serangan teroris yang melanda Indonesia, netizen juga memiliki beberapa berita favorit sendiri selama sepekan terakhir....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : LauraLMP
Cast : TVXQ (Yunho – Changmin) and Blue Razeilly, Dean, Twins Hyran-Kyran (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)