SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Tanggapi Isu 27 Januari, BPPT Modifikasi Cuaca

Jumat, 25 Januari 2013 14:15 by miko | 1727 hits
Tanggapi Isu 27 Januari, BPPT Modifikasi Cuaca
google.com

Belakangan ini beredar rumor pada tanggal 27 Januari mendatang Jakarta akan kembali tenggelam karena munculnya pasang surut air laut dan curah hujan tinggi sehingga menyebabkan potensi banjir besar. Menanggapi rumor tersebut, BPPT pun akan memodifikasi cuaca.

Dilansir dari detik, untuk mengurangi resiko banjir besar, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) bekerja sama dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mempersiapkan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang akan dilakukan esok hari.

Terdapat dua metode yang akan digunakan BPPT yakni yang pertama mempercepat proses hujan bagi awan-awan yang akan masuk ke Jakarta. Sehingga, curah hujan yang dibawa awan mendung tersebut sudah berkurang ketika sampai di atas area Jabodetabek.

“Ada awan yang cepat menjadi hujan, ada yang nggak menjadi hujan, dan ada awan yang membutuhkan waktu yang lama untuk menjadi hujan. Jadi awan-awan yang dari luar daerah Jabodetabek, misalnya di laut akan kita hujankan dulu sebelum sampai Jakarta,” terang peneliti Meteorologi Tropis di BPPT yang juga Kepala Bidang Pengkajian dan Penerapan Teknologi Pembuatan Hujan UPT Hujan Buatan, Dr Tri Handoko Seto.

Baca juga: Komentar Djarot Soal Penanganan Banjir Jakarta oleh Anies-Sandi yang Jadi Viral

Untuk melaksanakannya digunakan pesawat Hercules milik TNI AU dan dua pesawat Cassa milik BPPT yang membawa material untuk menyemai awan mendung. Ketiga pesawat ini kabarnya akan berangkat dari bandara Halim Perdana Kusuma.

Sementara metode yang kedua adalah Ground Base Generator (GBG). Dengan metode ini, awan yang sudah berada di atas wilayah Jabodetabek akan dipersulit prosesnya menjadi hujan.

“Di Jabodetabek sendiri kita buat pasang peralatan 20 titik, untuk awan-awan yang tumbuh di Jabodetabek, awannya dipersulit hujannya. (Metode ini berupa) Pembangkit partikel dari permukaan, ada yang pakai menara. Jadi walau hujan, akan jatuh ke mana, setelah awan terbawa angin,” tambahanya.

Tri menjelaskan ada 5 menara permanen di Bogor untuk mengoperasikan metode (GBG). Sementara itu juga ada sejumlah perangkat mobile yang berada di Jakarta sepanjang dari selatan (Bogor) hingga utara (pesisir pantai).

Komentar
  • HOT !
    Belum sampai 5 tahun, Gedung DPRD DKI memang sudah mengalami kerusakan beberapa kali. Baru baru ini, gedung senilai 500 miliar ini disebut sebut kembali mengalami kerusakan yang bisa membahayakan para pejalan kaki. Hingga sejak Rabu (13/12), akses pejalan kaki menuju gedung Balai Kota DKI Jakarta melalui DPRD DKI dialihkan....
  • HOT !
    Masyarakat Indonesia seperti punya budaya ‘menonton’ saat terjadi kecelakaan yang tak jarang justru membuat macet lalu lintas ketimbang kecelakaan itu sendiri. Mirisnya, warga tersebut memang menonton atau berhenti sejenak bahkan mengabadikannya dalam foto dan video, bukan menolong korban....
  • HOT !
    Meski praperadilan gugur dan resmi jadi terdakwa, kubu Setya Novanto mengajukan eksepsi atau nota keberatan atas surat dakwaan yang dibicarakan oleh Jaksa Penuntut Umum KPK. Kuasa Hukum Setnov beralasan ada sejumlah fakta yang tidak dimuat dalam surat dakwaan tersebut....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)