SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Makin Rumit, Saksi Ahli Jessica Kembali Pastikan Mirna Tidak Meninggal Karena Sianida

Kamis, 15 September 2016 11:35 by reinasoebisono | 2082 hits
Makin Rumit, Saksi Ahli Jessica Kembali Pastikan Mirna Tidak Meninggal Karena Sianida
Image source: Kompas

DREAMERS.ID - Sidang ke sekian kalinya digelar untuk mengusut perkara meninggalnya Wayan Mirna Salihin yang kini penyebab sianida justru jadi dugaan. Sejumlah saksi ahli memang gencar didatangkan oleh terdakwa Jessica Kumala Wongso.

Seperti yang terjadi Rabu (14/9) malam tadi, sidang yang digelar hingga pukul 12 malam itu menghadirkan ahli Patologi Anatomi Dr. Gatot Susilo Lawrence yang mengatakan jika Mirna meninggal bukan karena sianida. Kok bisa?

Penemuan sianida sebesar 0.2 miligram di lambung Mirna itu disebut karena akibat proses post mortem atau reaksi tubuh yang timbul pasca kematian seseorang. Yang disesalkan adalah tidak dilakukannya pemeriksaan di bagian tubuh lainnya seperti liver dan jantung.

"Pasti penyebab kematian bukan karena sianida," ujar Gatot, di PN Jakarta Pusat. "0,2 mg akibat post mortem. Kepustakaan yang berbicara. Bukan saya. Sianida di sini tidak ada. Sayangnya tidak diteliti tiosianat-nya,"

Melansir Berita Satu, Gatot menyarankan untuk dilakukan autopsi lengkap. Pilihan autopsi memang ada, namun keluarga terutama sang ayah, Darmawan Salihin menolak keras anaknya yang telah meninggal ‘dibongkar’ tubuhnya.

Baca juga: Harapan Terakhir Kasus Sianida Jessica Wongso yang Buat Sang Ibu Terus Menangis

"Bisa kita lakukan kalau autopsi lengkap. Tanpa autopsi, tidak bisa kita ketahui sebab kematian. Kenapa kok dia (Mirna) meninggal? Kita harus duduk bersama-sama mengungkap. Saya duduk di sini saya bukan bela orang, saya di sini bela kebenaran. Di sini harus punya bukti. Celakanya ini pengumpulan bukti tidak cukup,"  lanjut Dr. Gatot.

Menurut Gatot, efek keracunan seseorang bisa dipastikan lewat liver atau hati yang menjadi tempat detoksifikasi atau penetralan racun dalam tubuh. Jika lolos, bisa diteliti dari jantung yang menjadi pemberhentian terakhir dan membuat seseorang meninggal karena jantungnya berhenti.

"Kalau orang keracunan maka dilihat adalah hati tempat detoksifikasi. Seandainya lolos, maka lihat otak, lihat jantung, lalu lihat ginjal karena ginjal juga ada proses detoksifikasi. Maka kita harus buka jantung, buka otak, dan ginjal, baru kita bisa menyimpulkan penyebab kematian," tandasnya.

(rei)

  • HOT !
    Jelang Pemilu Presiden 2019, lembaga lembaga survei gencar merilis hasil elektabilitas para calon pilihan rakyat dalam memimpin negara. Namun bagaimana dengan performa sang petahana alias Presiden Jokowi di mata publik?...
  • HOT !
    Sekolah sejatinya menjadi tempat menimba ilmu sebaik baiknya sejak dini. Tapi mirisnya masa depan dua bocah di Tulungagung harus terusik dengan nekat melakukan hubungan terlarang hingga berujung kehamilan....
  • HOT !
    Beredar video pimpinan FPI, Habib Rizieq Shihab yang menyebut seorang mantan napi teroris, Sofyan Tsauri sebagai intel teroris. Sofyan Tsauri pun mengaku merasa dirugikan termasuk keluarganya yang mendapat ancaman....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : LauraLMP
Cast : TVXQ (Yunho – Changmin) and Blue Razeilly, Dean, Twins Hyran-Kyran (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)