SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Inspiratif! Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang Buat Energi Listrik dari Tanaman Padi

Rabu, 18 Mei 2016 12:00 by Dits | 999 hits
Inspiratif! Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang Buat Energi Listrik dari Tanaman Padi
Image source: merdeka.com

DREAMERS.ID - Belum lama ini lima mahasiswa Keteknikan Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya (UB) merancang sebuah inovasi yang diberi nama e-Paddy. Melalui sebuah proses tanaman padi yang berasal dari persawahan ini akan menghasilkan listrik. Tujuan diciptakannya e-Paddy yakni sebagai solusi solusi untuk daerah tertinggal yang kekurangan listrik.

Kelima mahasiswa yang menciptakan alat inovasi ini adalah adalah Dheniz Fajar Akbar (TBP 2014), Lisa Normalasari (TEP 2012), Yogan Surya Tirta (TEP 2012), Tiara Wiranti (TEP 2012) dan Hamdan Mursyid (TBP 2014) di bawah bimbingan Dewi Maya Maharani.

Prinsip dasar yang digunakan dalam penelitian sebenarnya sederhana yaitu dengan menggabungkan prinsip fisika dan biologi. Prinsip biologi yang digunakan adalah proses fotosintesis yang dialami seluruh tumbuhan.

"Umumnya tanaman akan menyerap sinar matahari dan menghasilkan glukosa (C6H1206) dan oksigen (O2) melalui proses fotosintesis. O2 yang dihasilkan akan terlempar bebas ke udara," kata Dheniz Fajar Akbar di Universitas Brawijaya.

Adapun glukosa yang dihasilkan akan diserap oleh tanaman sebesar 30 persen. Sementara 70 persen sisa glukosa yang tidak terserap kemudian akan dikonsumsi oleh mikroorganisme dalam tanah dan terurai menjadi CO2, H2O dan elektron.

Berdasarkan prinsip fisika, tim akan memasang katoda dan anoda di sekitar tanaman padi. Anoda yang ditanam dalam tanah akan menangkap elektron. Sementara katoda diletakkan di luar tanah. Kedua anoda dan katoda ini terhubung oleh sebuah kabel yang mengalirkan elektron. Pergerakan elektron inilah yang kemudian akan menghasilkan listrik.

"Semakin banyak penyiraman dan pemberian kompos akan menghasilkan peningkatan produksi elektron hingga menghasilkan tegangan listrik yang makin tinggi," ujar Dheniz.

Semakin tua umur padi maka makin banyak menghasilkan elektron. Tim menggunakan padi jenis IR-64 yang banyak ditemui dengan umur 25 sampai 30 hari. Berdasarkan penelitian, sebanyak 20 batang padi dapat menghasilkan 331.6 mV dengan penyiraman 500 ml air dan pemberian kompos 5 persen dari massa tanam dalam pot.

Rencana kedepannya tim berharap penelitian ini bisa diaplikasikan ke berbagai daerah, terutama untuk desa yang belum teraliri listrik tetapi memiliki areal persawahan yang memadai.

Source:
Komentar
  • HOT !
    Visual dari idol kpop memang sangat membuat semua orang takjub, tidak jarang tampilan idol kpop menjadi inspirasi bagi setiap orang, dimulai dari make up, gaya rambut bahkan gaya berpakaian....
  • HOT !
    Kabar mengejutkan kembali datang dari Negeri Ginseng, Korea Selatan. Pasalnya, setelah 30 tahun lamanya, pelaku pembunuhan berantai yang terjadi di tahun 1986 dan 1991 akhirnya berhasil diidentifikasi....
  • HOT !
    Belakangan ini masyarakat heboh dengan video viral yang menunjukan dua orang remaja wanita menyeberangi sungan menggunakan ‘Flying Fox Motor’....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : arsyaden
Cast : Arsy, Vian, Lee Dong Wook, dkk

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)