SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Dianggap Jadi Tempat Eksploitasi Anak, Sistem 3 in 1 Akan Dihapus

Senin, 28 Maret 2016 20:15 by zia92 | 2057 hits
Dianggap Jadi Tempat Eksploitasi Anak, Sistem 3 in 1 Akan Dihapus
Image source: tempo.co

DREAMERS.ID - Masalah eksploitasi anak masih menjadi perhatian pemerintah, apalagi hal seperti ini kebanyakan terjadi karena kondisi ekonomi yang buruk. Menurut Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, selama ini anak sering dimanfaatkan orang tua untuk mendapatkan uang.

Pria yang akrab disapa Ahok itu mengatakan bahwa eksploitasi anak paling sering ditemukan dengan modus joki di kawasan 3 in 1. Orang tua yang membawa anaknya kerap memberikan obat penenang agar anak tidak rewel ketika dibawa ke jalan. "Makanya saya sedang mengkaji 3 in 1, mungkin saya hapus saja," kata Ahok, Senin (28/3), mengutip laman Tempo.

Jika sudah ada electronic road pricing atau ERP, Ahok mengatakan bahwa program 3 in 1 akan dihentikan. "Maka saya kaji, sebenarnya enggak ada guna juga 3 in 1 kalau orang pada bawa-bawa bayi dihitung, dikasih obat supaya enggak merengek-rengek. Kalau enggak dikasih obat kan takutnya mengganggu yang punya mobil. Ini kan enggak benar," tuturnya.

Beberapa waktu lalu, polisi mengungkap salah satu modus yang dipakai pelaku eksploitasi anak adalah menggunakan obat penenang. Agar tidak rewel, anak-anak tersebut diberi obat penenang jenis Riklona (clonazepam) 2 miligram.

Baca juga: Pemprov DKI Akan Uji Coba Pelat Ganjil-Genap Untuk Gantikan 3 In 1

Para pelaku melakukan praktek sewa-menyewa anak. Anak dijadikan sumber nafkah orang tua dengan harga sewa Rp 200 ribu.

Selain itu, bila anak tidak mau melakukan perintah, ia akan mendapat perlakuan kasar dari orang tuanya. Peristiwa serupa tak hanya terjadi dalam joki 3 in 1. Ahok menyebutkan kasus serupa sering terjadi pada anak penerima Kartu Jakarta Pintar (KJP).

Ahok menuturkan KJP kerap dimanfaatkan untuk menarik uang tunai secara kontan. Uang tersebut disinyalir digunakan bukan untuk anak-anak ataupun kebutuhan sekolah. "Dikasih KJP, duit anaknya diambilin. Anaknya tetap enggak pakai sepatu dan tas baru. Uangnya dibelanjain, nongkrong di Indomaret, dibelanjain di mal," katanya.

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Penundaan pertemuan bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebabkan sejumlah perwakilan organisasi masyarakat (ormas) dan kelembagaan masyarakat merasa kecewa. Mereka pun meluapkan emosinya di Balai Kota, sekitar pukul 11.00 WIB, Selasa (12/12)....
  • HOT !
    Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bidang Koordinator Politik dan Keamanan (Korpolkam) Fadli Zon ditunjuk sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPR setelah Setya Novanto resmi mundur dari jabatan tersebut....
  • HOT !
    Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto turut mengecam pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump terkait perkataannya mengenai pemindahan Ibu Kota Israel ke Yerusalem....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Hanzelnut
Cast : Luhan, Kris, Kai and Sehun of EXO | Hoya of Infinite | Kim Hana, Kang Soyul (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)