SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ironis, Jumlah Sampah Plastik di Laut Akan Lebih Banyak Ketimbang Ikan di 2050

Kamis, 21 Januari 2016 09:31 by zia92 | 1218 hits
Ironis, Jumlah Sampah Plastik di Laut Akan Lebih Banyak Ketimbang Ikan di 2050
Image source: perthnow.co

DREAMERS.ID - Plastik selama ini menjadi salah satu bahan yang paling populer di dunia. Penggunaannya telah meningkat 20 kali lipat dalam 50 tahun terakhir dan diprediksi akan naik dua kali lipat lagi dalam 20 tahun ke depan.

Dunia bakal dibanjiri sampah plastik. Selain banyak fungsi, biaya produksi plastik juga sangat rendah dan membuat produsen dan konsumen menggandrungi plastik tiap harinya.

World Economic Forum (WEF) memprediksi pada 2050 mendatang, jumlah plastik di lautan akan lebih banyak dibanding ikan. Hampir semua orang di dunia menggunakan plastik tiap harinya, dan lebih dari sepereempatnya digunakan untuk kemasan.

Saat ini diperkirakan terdapat 150 juta ton plastik di seluruh lautan. Bila ini dibiarkan diperkirakan satu ton plastik setiap tiga ton ikan pada 2025, dan akan lebih banyak sampah dibandingkan ikan pada 2050.

Baca juga: Ramai Kantong Plastik Berbayar, Indonesia Ternyata Penyumbang Sampah Plastik Terbesar ke-2 di Dunia

Faktanya, hanya 14 persen kemasan plastik yang dikumpulkan dan di daur ulang. Hampir sepertiga dari semua kemasan plastik lolos sistem pengumpulan dan berakhir menjadi sampah di alam atau menyumbat infrastruktur.

"Setelah siklus pertama digunakan, sebanyak 95 persen dari kemasan plastik senilai USD 80 juta hingga USD 120 juta hanya menjadi sampah yang tidak bisa didaur ulang di alam, terutama lautan," kata WEF dalam laporannya seperti ditulis CNN, Rabu (20/1). Laporan ini dibuat berdasarkan wawancara dengan lebih dari 180 ahli dan analis.

Mereka memperkirakan bahwa 2050 mendatang, jumlah plastik yang diproduksi secara global meningkat tiga kali lipat menjadi 1.124 juta ton.

WEF menyebut, satu-satunya cara untuk menghindari bencana banjir plastik adalah dengan penyerapan dan daur ulang. Pemerintah tiap negara bisa memberi insentif pada orang yang mengumpulkan sampah plastik dan daur ulang. Selain itu, pemerintah di tiap negara juga juga meningkatkan infrastruktur pengumpulan sampah untuk mencegahnya bocornya sampah plastik ke alam. [idr]

Source:
Komentar
  • HOT !
    Seorang seleb media sosial semacam Instagram, Yong Ning terpaksa harus mengakhiri aksi aksi berbahayanya. Pria asal China tersebut diketahui tewas mengenaskan setelah melakukan aksi maut saat hendak mengambil gambar dari gedung tinggi....
  • HOT !
    Ritual yang dilakukan kepala negara sebelum mengambil keputusan penting biasanya berupa rapat darurat, konsultasi atau hal lainnya sehubungan konsep strategis yang akan diambil. Namun berbeda dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un yang dikabarkan justru selalu mendaki gunung....
  • HOT !
    Telah terjadi kecelakaan yang melibatkan dua kendaraan roda empat di Tol Cawang KM 00, Jakarta Timur sekitar pukul 04.20.  Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Halim Pagara menyampaikan ada 13 korban karena kecelakaan maut tersebut....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)