SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Teror Bom Hingga Politik Uang Warnai Pilkada Serentak Tahun Ini

Rabu, 09 Desember 2015 11:00 by zia92 | 873 hits
Teror Bom Hingga Politik Uang Warnai Pilkada Serentak Tahun Ini
Image source: kompas.com

DREAMERS.ID - Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) mencatat berbagai pelanggaran menjelang Pemilihan Kepala Daaerah (Pilkada) Serentak yang dilaksanakan hari ini, Rabu (9/12).

Berdasarkan catatan Perludem, setidaknya terdapat empat daerah yang mengalami konflik kekerasan selama masa tenang, yaitu Kota Palu di Sulawesi Tengah yang mengalami teror bom di salah satu pos politik, KPU Kabupaten Simalungun di Sumatra Utara yang dikepung massa pendukung salah satu calon, Kota Metro, Lampung, di mana terjadi pelemparan bom molotov terhadap salah satu calon, serta ancaman boikot di Kabupaten Boven Digul, Papua, oleh ribuan simpatisan salah satu kandidat.

Selain itu, logistik juga menjadi salah satu masalah dalam persian Pilkada Serentak, seperti undangan yang belum diterima di Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Sumenep, surat suara yang sulit dipahami kalangan disabilitas di Kabupaten Tasikmalaya, pendistribusian logistik yang masih belum menyeluruh karena keterlambatan pencairan anggaran di Yahukimo, serta penundaan distribusi logistik karena sengketa pencalonan di Kabupaten Simalungun dan Provinsi Kalimantan Tengah.

"Drama sengketa pencalonan juga masih terjadi di tiga daerah Pilkada, yaitu Kabupaten Simalungun, Kabupaten Banjar, dan Provinsi Kalimantan Tengah," kata peneliti Perludem Khoirunnisa Nur Agustyati.

Baca juga: Foto Polwan Cantik Jaga Kotak Suara Ini Jadi Viral Di Dunia Maya

Perludem juga mencatat politik uang menjadi temuan terbanyak dari pelanggaran yang terjadi menjelang pemungutan suara. Dugaan politik uang setidaknya ditemukan di Kabupaten Cianjur, Kabupaten Manggarai, Kabupaten Bantul, Kota Ternate, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Ogan Hilir, Kota Kendari, dan Kabupaten Muna.

"Dugaan politik uang tersebut terbagi menjadi dua bentuk, yaitu dalam bentuk uang dan barang. Politik uang dalam bentuk uang diakui oleh warga Kampung Cia Kabupaten Manggarai yang mengaku memperoleh Rp 50 ribu," kata Khoirunnisa.

Politik uang dalam bentuk barang terjadi di Kabupaten Malang, yakni dengan dibagikannya sarung dan kerudung dalam pertemuan desa. Sementara di Kabupaten Muna ditemukan pula pembagian stiker bertuliskan pasangan calon.

(fzh/cnnindonesia)

Komentar
  • HOT !
     Kakbah adalah sebuah bangunan suci berbentuk kubus yang terletak di Mekah, Masjidil Haram. Bangunan itu dijadikan arah kiblat saat melaksanakan ibadah bagi umat muslim di seluruh dunia. Hingga sekarang ini, bangunan Kakbah selalu ditutup oleh sebuah kain hitam atau yang disebut kiswah....
  • HOT !
    Di masa kepemimpinan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, setiap rapat yang diadakan oleh Pemprov DKI Jakarta selalu diunggah ke channel Youtube, dengan alasan transparansi kepada masyarakat....
  • HOT !
    Sosok seorang pangeran dari Arab Saudi jadi pembicaraan viral lantaran terungkap menjadi pembeli lukisan Yesus Kristus yang diklaim sebagai yang termahal di dunia. Kegiatannya ini disebut berpotensi memicu kontroversi karena perilakunya dianggap tak Islami....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : natadecocoo
Cast : Xi Luhan, Yoo Jihye (you), Kim Taehyung, Kim Yura,Hong Jonghyun

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)