SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Minoritas Paling Teraniaya Di Dunia, Kuburan Massal Muslim Rohingya Ditemukan

Minggu, 03 Mei 2015 08:00 by reinasoebisono | 2727 hits
Minoritas Paling Teraniaya Di Dunia, Kuburan Massal Muslim Rohingya Ditemukan
Image source: asiancorres

DREAMERSRADIO.COM - Seorang WN Malaysia secara kebetulan menemukan kuburan massal Muslim Rohingya korban perdagangan manusia di Distrik Sadao, Propinsi Songkhla, selatan Thailand.

Kantor berita Anadolu memberitakan kuburan massal berisi 32 mayat, dan terletak tidak jauh dari perbatasan Malaysia-Thailand. Kolonel Polisi Wirasan Tampian, dari Distrik Sadao, mengatakan polisi patroli perbatasan dan petugas penyelamat menggali kuburan dan memindahkan seluruh mayat untuk identifikasi.

"Ketika tim gabungan tiba, mereka menemukan satu Muslim Rohingya sekarat di lokasi itu," ujar Wirasan.

Polisi menyisir kawasan sekitar dengan harapan menemukan kuburan massal Muslim Rohingya lain. Sedangkan tim forensik masih terus bekerja untuk menemukan bukti penyebab kematian.

Bangkok Post, mengutip sejumlah sumber, memberitakan Muslim Rohingya itu tampaknya mati kelaparan atau terkena penyakit akibat sekian lama menunggu orang yang bersedia membelinya dan menyelundupkan ke Malaysia. Jaringan perdagangan manusia Thailand diduga bertangung jawab atas semua ini.

Baca juga: Bingung Cari Makanan Halal Saat ke Korea Selatan? Restoran Daging Bebek Ini Bisa Jadi Rekomendasinya

Selama menunggu nasib baik dari warga Malaysia, mereka diduga tidak diberi makan. Muslim Rohingya adalah minoritas paling tertindas di dunia. Mereka lari dari Myanmar dengan kapal reot, dengan mambayar mahal. Banyak dari mereka tewas di laut, dan yang beruntung terdampar di negara-negara Asia Tenggara.


Tim SAR mengangkut jenazah muslim Rohingya dari camp perdagangan manusia (Hrw.org)

Jaringan perdagangan manusia menampung mereka di perbatasan Thailand-Malaysia, dengan harapan ada yang menyelundupkan ke negeri jiran. Para gangster memaksa mereka bekerja di dalam hutan, sampai keluaga mereka kembali dengan uang tebusan.

Jenderal Polisi Aek Angsananont mengatakan penampungan sementara, dengan kantin dan kamar tidur, terletak hanya 300 meter di utara negara bagian Perlis, Malaysia. "Lokasi ini membantu pedagang manusia mengangkut migran, dan sulit bagi petugas menangkap mereka," ujar Angsananont.

Philip Robertson, wakil direktur Human Rights Watch di Asia, mengatakan tidak terkejut dengan penemuan kuburan massal itu.

"Masalahnya adalah apa yang pemerintah Thailand lakukan selama ini," ujarnya. "Mereka menutup mata terhadap perdagangan manusia yang dilakukan warganya." Ia berharap temuan ini menyadarkan semua pihak betapa keji tindakan pedagang manusia, dengan korbannya adalah minoritas paling teraniaya di muka bumi. 

Source:
Komentar
  • HOT !
    Banjir, permasalahan dan solusinya sudah melekat pada DKI Jakarta, terutama pada masa pemerintahan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dan Djarot Saiful Hidayat. Beberapa program pun dilakukan keduanya untuk mengatasi banjir, mulai dari alat seperti pompa, hingga personil seperti pasukan oranye....
  • HOT !
    Suasana mencekam terjadi di Times Square, New York pada Senin (11/12). Seorang pemuda yang telah diidentifikasi oleh pihak kepolisian sebagai Akayed Ullah melakukan aksi bom bunuh diri di stasiun kereta bawah tanah dekat Times Square, Manhattan, New York....
  • HOT !
    Menjelang akhir pidatonya tentang pengumuman Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel pada hari Rabu lalu, ada yang aneh dari cara berbicara Donald Trump. Trump kesulitan melafalkan kata kata secara jelas mirip gejala kelu lidah....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Hanzelnut
Cast : Luhan, Kris, Kai and Sehun of EXO | Hoya of Infinite | Kim Hana, Kang Soyul (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)