SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Banyak Anjing Dibantai, Warga Asing Ancam Tak Akan Kunjungi Bali

Jumat, 13 Februari 2015 08:19 by citra09 | 3300 hits
Banyak Anjing Dibantai, Warga Asing Ancam Tak Akan Kunjungi Bali
Image source: Antara

DREAMERSRADIO.COM - Langkah penanganan anjing liar dan pembantaian anjing di Bali untuk dijual di warung RW, kembali mendapat sorotan warga negara asing. Jika pembantaian anjing di Bali terus dilakukan, warga asing bahkan mengancam tidak akan mengunjungi Bali.

Protes keras ini disampaikan Laurent Simonpietri, warga Perancis yang menyoroti penanganan anjing liar di Bali. "Di satu desa pada bulan Desember terdapat 99 anjing yang diracun. Akhir Januari, ada anjing yang sehat dan sudah divaksin ditembak di Pantai Kuta jam 3 pagi. Warga dan turis sangat menyayangi anjing tersebut dan mereka merasa kecewa dan sedih," kata Laurent, Jumat (13/2/2015).

Laurent mendesak Pemerintah Bali agar bekerjasama dengan organisasi perlindungan binatang dan spesialis kesehatan manusia dan binatang, sehingga ada solusi penanganan rabies yang berkelanjutan di Bali. Laurent juga menyoroti pembantaian anjing di Bali untuk konsumsi di warung RW atau warung yang menjual menu daging anjing. Di Bali diperkirakan terdapat sekitar 70 warung yang menjual menu daging RW.

Baca juga: Anjing Pitbull Penggigit Bocah hingga Tewas Diminta untuk Dieksekusi Mati?

"Anjing-anjing tersebut dibantai secara brutal untuk kemudian diolah menjadi makanan di warung RW. Bahkan ada yang dicuri dari rumah pemiliknya. Anjing-anjing ini kemudian dikuliti dan direbus, bahkan saat mereka masih hidup," ungkapnya.

Laurent menyatakan, selama pemerintah Indonesia membiarkan praktek-praktek pembantaian terhadap anjing secara membabi-buta, maka ia menganam tidak akan berkunjung ke Indonesia. "Selama praktek barbar di luar batas kemanusiaan ini tetap berlangsung, saya tidak akan pergi berkunjung ke Indonesia," ancamnya.

Sementara itu, Gubernur Bali Made Mangku Pastika terkait penanganan anjing di Bali menyatakan, jumlah anjing liar menjadi masalah serius di Bali saat ini. Menurutnya, saat ini terdapat 500 ribu anjing, termasuk anjing yang dirawat dan hidup liar. Sedangkan, jumlah penduduk di Pulau Bali kini tercatat mencapai 4 juta jiwa.

"Keputusan eliminasi terpaksa diambil karena banyaknya anjing liar di Bali, ini untuk mencegah munculnya wabah rabies di Bali. Warga Bali agar merawat anjingnya dengan baik, anjing liar yang tidak diurus, kita eliminasi saja," ungkap Pastika. (rok)

Source:
Komentar
  • HOT !
    Masyarakat menyoroti keputusan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno untuk tidak lagi membuka akses warga melihat proses rapat Pemprov DKI. Karena Anies Sandi tidak mengunggah video semacam itu di channel Youtube lagi....
  • HOT !
    Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto turut mengecam pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump terkait perkataannya mengenai pemindahan Ibu Kota Israel ke Yerusalem....
  • HOT !
    Kabar mengejutkan datang dari Fredrich Yunadi yang tak lain adalah pengacara tersangka kasus megakorupsi pengadaan e KTP, Setya Novanto. Fredrich yang dari awal setia mendampingi Novanto dalam proses penyidikan KPK tiba tiba saja memutuskan untuk mengundurkan diri sebagai pengacara Ketua DPR tersebut....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : natadecocoo
Cast : Xi Luhan, Yoo Jihye (you), Kim Taehyung, Kim Yura,Hong Jonghyun

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)