home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Mantan Petinggi Loen Entertainment Dijatuhi Hukuman Atas Pencurian Royalti di Melon

Rabu, 17 Februari 2021 11:10 by fzhchyn | 317 hits
Mantan Petinggi Loen Entertainment Dijatuhi Hukuman Atas Pencurian Royalti di Melon
Dreamers.id

DREAMERS.ID - Tiga mantan eksekutif Loen Entertainment “Shin”, “Lee”, dan “Kim” telah dinyatakan bersalah dalam persidangan pertama mereka atas tuduhan mencuri royalti saat perusahaan itu mengoperasikan platform musik Melon.

Mantan CEO Shin sebelumnya telah didakwa dengan tuduhan melanggar Undang-Undang tentang Hukuman yang Diperberat, dll. Kejahatan Ekonomi Khusus (penipuan). Pada 16 Februari, Pengadilan Distrik Seoul Timur menjatuhkan hukuman tiga tahun enam bulan penjara kepada Shin.

Mantan wakil presiden perusahaan Lee yang dibawa ke pengadilan bersama dengan Shin, dijatuhi hukuman dua tahun enam bulan penjara dengan masa percobaan empat tahun. Mantan direktur Kim menerima hukuman satu tahun enam bulan, dengan masa percobaan tiga tahun. Artinya, kedua eksekutif ini hanya akan menjalani hukuman penjara jika mereka melakukan pelanggaran lain selama masa percobaan mereka.

Shin dan para eksekutif lainnya didakwa pada September 2019 atas tuduhan mencuri 18,2 miliar won (sekitar 230 miliar rupiah) saat mengoperasikan Melon. Ini termasuk mencuri royalti 4,1 miliar won (sekitar 51,9 miliar rupiah) dengan membuat perusahaan rekaman palsu bernama "LS Music" pada tahun 2009.

Dijelaskan bahwa mereka mengambil lagu yang perlindungan hak ciptanya telah kedaluwarsa dan mendaftarkannya seolah-olah LS Music memiliki hak atas lagu-lagu tersebut. Mereka kemudian membuat rekaman agar terlihat seperti pengguna Melon telah mengunduh lagu dari LS Music.

Selain itu, dari April 2010 hingga April 2013, mereka tidak membayar 14,1 miliar won (sekitar 178,5 miliar rupiah) yang seharusnya diberikan kepada pemegang hak cipta. Mereka melakukan ini dengan memanfaatkan sistem distribusi royalti Melon yang berubah. Sistem ini memungkinkan pemegang hak cipta dibayar dengan rasio jumlah total pengguna Melon.

Sebagai informasi, pada April 2010, Melon melakukan perubahan pada sistem untuk mengecualikan pengguna yang melakukan pembayaran biasa tanpa benar-benar menggunakan layanan dari jumlah total penggunanya. Namun, mereka dikatakan telah menahan informasi ini dari pemegang hak cipta, sehingga mencuri royalti yang berasal dari bukan pengguna.

Pengadilan memutuskan mereka bersalah atas semua dakwaan yang diajukan dan menyatakan, “Para terdakwa melakukan kejahatan menggunakan metode yang tidak jujur untuk menipu pemegang hak musik dan karena itu mencuri uang yang seharusnya diterima orang-orang itu, kehilangan kepercayaan mereka. Ada banyak ruang untuk kritik. "

"Karena Shin memiliki hak untuk membuat keputusan akhir atas kejahatan sistematis ini, dia memiliki tanggung jawab tertinggi dan ada ruang paling banyak untuk kritik," kata pengadilan.

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Tiga mantan eksekutif Loen Entertainment “Shin”, “Lee”, dan “Kim” telah dinyatakan bersalah dalam persidangan pertama mereka atas tuduhan mencuri royalti saat perusahaan itu mengoperasikan platform musik Melon....
  • HOT !
    E commerce Weverse Shop milik Big Hit Entertainment dikabarkan tengah menghadapi penyelidikan dari pengadilan konsumen. Dilaporkan bahwa konsumen yang melakukan pembelian dari Weverse Shop pada bulan April 2020, telah terlibat dalam kasus yang tidak terselesaikan dengan toko selama 8 bulan hingga sekarang....
  • HOT !
    Baru baru ini, tagar #Deepfake_StrictPunishment menjadi trending di Korea Selatan karena banyak yang menyerukan hukuman keras bagi mereka yang memproduksi atau mengonsumsi video semacam itu. Korbannya kebanyakan idola K Pop wanita....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : KaptenJe
Cast : Jill, Sehun, Ibu dan Mama.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)