home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ganti Mendikbud Ganti Kurikulum, Bagaimana Nasib Pelajar Indonesia?

Rabu, 10 Agustus 2016 10:20 by fzhchyn | 880 hits
Ganti Mendikbud Ganti Kurikulum, Bagaimana Nasib Pelajar Indonesia?
Image source: liputan6.co

DREAMERS.ID - Belum genap satu bulan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) yang baru, Muhadjir Effendy menjabat, namun pengganti Anies Baswedan ini sudah berani memberikan gagasan yang kontroversial dan memicu pro-kontra.

Seperti diberitakan sebelumnya, Muhadjir mewacanakan program Full Day School (FDS) atau sekolah seharian. Dan tak hanya itu, dirinya juga akan menata ulang kurikulum pendidikan nasional. Hal ini seolah mengingatkan kita bahwa setiap pergantian Menteri, kurikulum pun juga ikut didaur ulang.

Lalu bagaimana nasib pelajar dan para pengajar yang harus mengganti sistem kegiatan belajar-mengajar setiap perubahan kurikulum? Menanggapi hal tersebut, Pengamat Pendidikan Arief Rahman mengungkapkan tak perlu khawatir karena pergantian kurikulum bukan sesuatu yang diambil dengan gegebah.

"Saya juga pernah kok mengalami gonta-ganti kurikulum, dan itu enggak apa-apa kok pengaruhnya. Perubahan kurikulum kan ada sosialisasi, ada pelatihan, ada pendalaman dan ada evaluasi, semua itu dilakukan. Jadi langkah ini tidak akan diambil secara gegabah," kata Arief mengutip Merdeka.

Baca juga: Satgas Ciduk Pelajar yang Sembunyikan Seragam di Balik Jaket, Disinyalir Akan Turut Demo Jakarta

Menurut Arief, jika setiap acuan atau kurikulum itu dinilai perlu diperbaiki, maka sudah sepantasnya diubah dan diperbaiki. "Jadi memang harus diperbaiki, sebab kurikulum sebelumnya belum sempurna, bukan jadi kok ganti menteri ganti kurikulum. Itu kurikulum memang harus dievaluasi terus dong," ucapnya.

Evaluasi kurikulum, papar Arief, memang harus selalu dilakukan. Sebab apa yang diperlukan selanjutnya seiring perkembangan zaman akan tertera dalam hasil evaluasi nantinya. Masalah tenaga pengajar yang terkesan bakal dipersulit dengan sistem kurikulum yang beruba-ubah pun tidak perlu dirisaukan, karena hal tersebut tidak akan terjadi.

"Tenaga pengajar kan tinggal diberi pelatihan, mereka bagian dari kemajuan zaman, kalau mau maju harus bisa sesuai dengan perkembangan yang ada. Intinya selama untuk perbaikan pendidikan, semua harus dilakukan," tutupnya.

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Dunia sedang mengalami krisis ekonomi pasca pandemi dan angka kemiskinan semakin meningkat. Indonesia pun tidak luput dari itu, dan masuk dalam daftar 100 negara termiskin di dunia....
  • HOT !
    Pangeran Harry dan Meghan Markle bergabung dengan keluarga kerajaan pada 19 September untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Ratu Elizabeth II selama upacara pemakamannya di Westminster Abbey....
  • HOT !
    Kerajaan Inggris masih dalam suasana duka atas meninggalnya Ratu Elizabeth II. Pangeran Harry pun menanggapi aturan yang tidak mengizinkannya mengenakan seragam militernya untuk acara seremonial apa pun termasuk dalam acara duka....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : KaptenJe
Cast : •Je (aku) • Tata •Yossy •All member EXO

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)