SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Demokrat Balas Sindiran PDI-P Soal Partai yang Suka Mengeluh dan Melodrama

Jumat, 05 Januari 2018 16:00 by Dits | 2037 hits
Demokrat Balas Sindiran PDI-P Soal Partai yang Suka Mengeluh dan Melodrama
image source: Liputan6 News

DREAMERS.ID -Wakil Sejken DPP Partai Demokrat Rachland Nashidik bereaksi saat mengetahui pernyataan Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto. Kala itu, Hasto menyebut partainya berbeda dengan partai lain yang selalu mengeluh karena kerap diintervensi.  

"Politik adalah keyakinan. Partai ini (PDI-P) tidak pernah mengeluh, melodramatik, seolah ada intervensi dari kekuasaan. Berbeda dengan di sana yang sedikit-sedikit mengeluh," ucap Hasto yang kala itu tak menyebut siapa pihak yang dimaksudnya suka mengeluh, Kamis (4/1),

Rachland Nashidik lantas mengatakan kalau ucapan Hasto sangat kenanak-kanakan dan tak pantas menjadi juru bicara politik partai PDI-P karena ucapannya bisa mempermalukan partai berlambang banteng tersebut.

"Hasto Kristiyanto adalah populis gadungan yang kekanak-kanakan. Lewat pernyataan-pernyataan reaksionernya, ia (Hasto) sedang membawa PDI-P ke dalam petualangan yang mempermalukan diri sendiri," kata Rachland melalui pesan singkatnya seperti melansir Kompas, Jumat (5/1).

Baca juga: Pengacara Setya Novanto Ungkap Proyek e-KTP Dikuasai Pemenang Pemilu 2009

Penyataan Hasto yang mengungkit insiden penyerangan yang terjadi di kantor DPP PDI-P di Menteng, dan membuat partainya tak mengeluh  juga mendapat kritikan. Rachland mengatakan kalau kejadian masa lalu itu tak sesuai jika dikaitkan dengan era sekarang.

"Hasto benar, partainya pernah mengalami opresi di masa lalu yang berujung pada skandal perampasan kantor PDI-P, 27 Juli 1996. Tetapi, menggunakan sejarah opresi yang dialami PDI-P di masa lalu untuk membenarkan opresi pada partai lain di masa kini adalah sesat dan keji," jelas Rachland.

Lebih lanjut, kader Demokrat ini menyindir Hasto dengan mengungkit keberadaan kader PDI-P itu saat insiden penyerangan terjadi 27 Juli silam. "Apakah ia (Hasto) berada bersama para aktivis partai, mahasiswa, dan warga yang bahu-membahu melawan serangan ataukah asyik mengurusi kariernya sendiri di PT Rekayasa Industri?" beber Rachland.

Rachland juga mengulik era kepemimpinan Megawati yang kala itu dua tokoh meregang nyawa. "Partai yang sebenarnya perlu lebih keras membuktikan komitmennya pada kebebasan demokratik dan penegakkan hukum. Rakyat tak akan lupa. Semasa Megawati Soekarnoputri (menjabat) Presiden, terjadi pembunuhan pada Munir dan Theys Eluay," pungkasnya.

(dits)

  • HOT !
    Spekulasi koalisi makin santer berkembang dengan adanya pertemuan pertemuan para petinggi elit politik yang membuat banyak prediksi kubu saat Pilpres 2019 mendatang terbentuk. Salah satu yang dibicarakan adalah koalisi antara Partai Demokrat, serta Partai Gerindra yang kemarin baru mengumumkan Prabowo Subianto sebagai calon presidennya....
  • HOT !
    Musisi Ahmad Dhani sempat dilaporkan oleh pendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat di Pilkada DKI Jakarta 2017 yang merasa keberatan dengan kicauan mantan suami Maia Estianty itu di Twitter....
  • HOT !
    Alasan seseorang menikah biasanya karena cukup umur, menunaikan Sunnah Rasul atau pun memang ingin menghabiskan hidup bersama yang dicintai. Namun sepasang kekasih di Bantaeng, Sulawesi Selatan akhir akhir ini menghebohkan dunia maya....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : riyanidirgaajeng
Cast : siwon, yoora ,onew, luhan, kang minhyuk & All Artist SMEnt.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)