SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Paksa Buka Data Pelaku Penembakan, FBI VS Apple Langgar Privasi Atau Tanggung Jawab Keamanan?

Selasa, 01 Maret 2016 14:13 by reinasoebisono | 1028 hits
Paksa Buka Data Pelaku Penembakan, FBI VS Apple Langgar Privasi Atau Tanggung Jawab Keamanan?
Image source: the odyssey

DREAMERS.ID - Tahun 2016 diawali dengan perseteruan dua ikon besar dunia, bedanya yang satu adalah lembaga federal Amerika FBI, sedangkan satu lagi adalah perusahaan teknologi raksasa Apple Inc. Masing-masing pihak merasa benar dan memiliki tanggung jawab besar yang berbeda.

Permasalahan dimulai saat FBI meminta Apple membuka enkripsi data dari handphone iPhone pelaku penembakan massal di San Bernardino, Syed Ridwan Farook yang menewaskan 16 orang Desember lalu.

Namun hal ini ditolak mentah-mentah oleh Apple yang merasa memiliki tanggung jawab untuk menjaga privasi pelanggan yang menggunakan produknya. Karena tidak semudah itu membuka data walau hanya bertujuan untuk satu handphone.

“Yang dipertaruhkan adalah keamanan data ratusan juta orang yang taat hukum dan menetapkan preseden berbahaya yang mengancam kebebasan bagi semua orang,” kata CEO Apple, Tim Cook melansir Reuters via CNN.


Pelaku penembakan massal San Bernardino (CNN)

Namun pihak FBI memiliki anggapan lain mengenai urgensi pengungkapan penyelidikan. Direktur FBI James Comey mengatakan ini bukan soal melanggar hukum, melainkan tentang “korban dan keadilan”.

“16 orang dibantai, banyak. Karena mereka memiliki kehidupan dan tubuh mereka yang hancur,” tulis Comey di blog hukum keamanan nasional Lawfare. “Kami berhutang kepada mereka soal penyelidikan menyeluruh dan profesional di bawah hukum. Itu yang terjadi dalam kasus ini”

Karena kasus ini, dunia terbagi dalam 2 opini yang membela Apple maupun FBI. Perusahaan teknologi lainnya, Google, mendukung keamanan dan privasi pengguna bersama Apple. Namun tidak sedikit yang menuntut Apple segera membuka data untuk keperluan penyelidikan FBI.

Calon kandidat Presiden Amerika Serikat, Donald Trump sempat mengancam untuk memboikot seluruh produk Apple jika tidak memenuhi permintaan FBI. Sedangkan perusahaan teknologi lainnya, McAfee, sesumbar mampu meretas sistem iPhone.

Kilas balik, 2 Desember tahun lalu, Farook dan sang istri Tashfeen Malik memberondong tembakan membabi buta di sebuah fasilitas disabilitas California dan memakan 16 korban jiwa. Sementara mereka ikut tewas dalam baku tembak melawan polisi.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Ketua Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Zainudin Paru mengatakan, pihaknya akan mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung atas putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta yang memenangkan Fahri Hamzah. ...
  • HOT !
    Program OK OCE (One Kecamatan, One Center for Enterpreuneurship) milik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan wakilnya, Sandiaga Uno pada masa kampanye Pilkada DKI Jakarta kembali menjadi sorotan. Pasalnya, dalam spanduk OK OCE saat kampanye memuat janji modal padahal program itu disebut Sandi tidak pernah memberi ‘janji modal’....
  • HOT !
    Anies Baswedan dan Sudirman Said merupakan mantan pejabat kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi). Anies dan Sudirman ‘lulus cepat’ dari jabatan mereka karena terkena resuffle oleh Kepala Negara. Meski demikian keduanya lantas diusung Partai Gerindra untuk menjadi orang nomor satu dalam pemerintahan daerah....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)