home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Balas Dendam Anak Muda Korea di Kala Pandemi: Jajan Barang Mewah

Rabu, 07 April 2021 14:00 by fzhchyn | 563 hits
Balas Dendam Anak Muda Korea di Kala Pandemi: Jajan Barang Mewah
Image source: Yonhap

DREAMERS.ID - Laporan terbaru menyebutkan bahwa kaum muda di Korea Selatan lebih memilih untuk mengeluarkan uang mereka untuk membeli barang-barang mewah sebagai bentuk “balas dendam” karena pandemi COVID-19.

Barang branded selama ini dianggap sebagai sesuatu untuk orang paruh baya yang kaya, atau setidaknya orang yang lebih muda dengan pekerjaan bergaji tinggi. Namun dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang berusia awal 20-an dan bahkan remaja menghabiskan banyak uang untuk barang-barang mewah ini.

Menurut Hyundai Department Store, salah satu jaringan department store terbesar di Korea, pembeli barang mewah berusia 20-an terus meningkat. Angka tersebut tumbuh 27,5 persen pada 2018 dan 28,8 persen pada 2019, kemudian melonjak pada 2020 sebesar 37,7 persen meskipun COVID-19 berdampak negatif pada sebagian besar industri lainnya.

"Dalam hal pasar barang mewah, kata yang tepat mungkin adalah 'berkat' pandemi dibandingkan 'terlepas' dari pandemi,” kata Sung Tae Yoon, seorang profesor ekonomi di Universitas Yonsei. “Banyak orang Korea dulu menghabiskan pendapatan mereka untuk bepergian ke luar negeri, tetapi itu bukan lagi pilihan karena COVID-19. Jadi sekarang orang Korea, termasuk kaum muda, membelanjakan disposable income itu untuk barang-barang mewah yang mahal."

Kwak Geum Joo, profesor psikologi di Seoul National University menyebut fenomena ini sebagai ‘belanja balas dendam’, dan mengatakan, “COVID-19 membatasi aktivitas kita sehari-hari; kita tidak bisa pergi ke restoran sesering mungkin, tidak bisa bepergian, jadi orang perlu mengimbangi dengan beberapa sumber kegembiraan."

"Karena mereka tidak dapat berbelanja untuk banyak hal lain, orang-orang bersedia membayar lebih dan membeli versi mewah dari barang apa pun. Berpikir 'biayanya lebih murah daripada bepergian ke luar negeri' juga membenarkan pengeluaran tersebut.”

Demam kemewahan tidak terbatas pada orang-orang berpenghasilan tinggi. Sekalipun orang yang lebih muda tidak memiliki pendapatan yang besar untuk dibelanjakan, mereka bersedia menabung untuk membeli barang-barang mewah.

Menurut survei tahun 2020 oleh Alba Cheonguk, sebuah situs web untuk pekerjaan paruh waktu, 83,3 persen orang berusia 20-an membayar barang-barang mewah dengan menabung gaji mereka dari pekerjaan part-time atau full-time, yang bertentangan dengan kesalahpahaman umum bahwa orang tua mereka yang kaya membayar untuk mereka.

"Menariknya, kegemaran kemewahan saat ini tidak selalu berkorelasi dengan kelas sosial ekonomi," kata kritikus budaya pop Kim Heon Sik. “Kami biasanya berpikir hanya orang-orang kelas atas yang punya uang untuk diboroskan untuk membeli produk mewah, tetapi itu tidak terjadi pada sebagian besar milenial dan Gen Z. Mereka akan dengan senang hati bertahan hidup dengan ramen sehingga mereka dapat membelanjakan berapa pun yang mereka hemat untuk membeli barang-barang mewah. Itu menjadi normal."

(fzh)

Komentar
  • HOT !
     Kabar duka menggegerkan dunia ketika berita pendamping nomor satu Ratu Elizabeth II yang juga suaminya, Pangeran Philip, meninggal dunia....
  • HOT !
    Angka pernikahan di Korea Selatan tercatat menurun drastis. Hal ini juga nampaknya dipengaruhi oleh ribuan pasangan muda yang belum mendaftarkan pernikahan mereka karena menganggap belum ada untungnya....
  • HOT !
    Orang Korea rupanya begitu tertarik dengan warga Asing hingga melangkah ke jenjang yang serius. Menurut data terbaru, semakin banyak orang Korea yang menikahi orang asing lagi setelah jeda singkat di pertengahan tahun 2010 an....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : NWicahya
Cast : Brenda, Daniel, Rafael.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)