home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Analisa Penolakan Hasil Pemilu Bisa Pemicu Bangkitkan Sel Teroris yang Tengah Tertidur

Kamis, 16 Mei 2019 17:27 by reinasoebisono | 887 hits
Analisa Penolakan Hasil Pemilu Bisa Pemicu Bangkitkan Sel Teroris yang Tengah Tertidur
Image source: BBC

DREAMERS.ID - Ketua Setara Institute, Hendardi menyebut jika fenomena penolakan hasil Pemilihan Umum atau Pemilu 2019 bisa saja membangitkan sel-sel teroris yang kini disebut tengah hibernasi atau tertidur.

Karena bagaimana pun, teroris diprediksi akan memanfaatkan situasi yang tidak kondusif. Ia juga menyebut jika narasi yang dibangun melaui hoax dan misinformasi atau informasi yang salah akan dimanfaatkan teroris untuk melancarkan aksinya.

Karena pada umumnya juga, teroris akan menggunakan situasi panik dan chaos untuk mengalihkan perhatian publik. Karena itu lah Hendardi mengajak elit politik memelihara stabilitas sosial-politik salah satunya dengan cara menahan diri untuk tidak melakukan tindakan yang dapat meningkatkan kerawanan keamanan dan ketertiban masyarakat.

"Hentikan produksi hoaks, ujaran kebencian, dan provokasi sebelum, saat, dan pascapengumuman resmi hasil Pemilu 2019 oleh KPU (Komisi Pemilihan Umum)," tegas dia.

Baca juga: Keputusan Sidang: Dalil Kecurangan dari Prabowo-Sandi yang Dipatahkan Mahkamah Konstitusi

Perlu diketahui jika Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Mabes Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan teroris terbagi menjadi dua tipe yaitu terstruktur dan tidak terstruktur. Melansir Medcom.id, contoh kelompok teroris terstruktur adalah Jamaah Ansharut DauDaulah (JAD).

Sementara teroris yang tidak terstruktur yang disebut lone wolf biasa menyendiri dan menjadi agian sel tidur teroris. Mereka yang tidak terstruktur biasanya terpapar paham radikalisme lewat media sosial dan aktif mengikuti alur komunikasi di dunia digital.

"Mereka bisa melakukan tindakan-tindakan amaliah dan serangan langsung pada aparat keamanan," kata Dedi.

Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 juga terus bekerja keras untuk mengantisipasi serangan teroris dengan me-monitoring secara intensif pergerakan mereka. "Kami juga mewaspadai lone wolf dan sel terpisah yang tidak terstruktur yang akan melakukan aksi-aksi terorisme," ucap dia.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Sebuah informasi mencengangkan muncul di tengah penyelidikan jatuhnya pesawat maskapai China Eastern Airlines pada Maret lalu. Para penyidik dari Amerika Serikat meyakini jika seseorang di dalam kokpit dengan sengaja menjatuhkan dan menabrakkan pesawat tersebut ke bukit....
  • HOT !
    Partai partai yang berkuasa dan oposisi telah membahas perlunya peninjauan cepat RUU yang memungkinkan superstar K pop BTS dan selebriti pop terkemuka lainnya untuk dibebaskan dari tugas wajib militer atau menggantinya dengan layanan publik lainnya....
  • HOT !
    Tragedi jatuhnya pesawat kembali terjadi pada Senin (21/3) kemarin di wilayah Cina bagian selatan. Pesawat jenis Boeing 737 800 itu jatuh di area pegunungan dan pihak Boeing dilaporkan tengan melakukan kontak intens dengan Badan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (U.S. National Transportation Safety Board)....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Tanya
Cast : Nevi, Tae Joon, Hyeri

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)