home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Faktor yang Buat Presiden Filipina Duterte Ancam Perang Dagang dengan Indonesia

Jumat, 25 Januari 2019 12:10 by reinasoebisono | 10305 hits
Faktor yang Buat Presiden Filipina Duterte Ancam Perang Dagang dengan Indonesia
Image source: Liputan6

DREAMERS.ID - Pemerintah Filipina yang dipimpin oleh Rodrigo Duterte belakangan menggemborkan ancaman perang dagang dengan Indonesia atas dua faktor yang melatarbelakangi.

Via laman Kumparan, faktor pertama adalah Filipina mencegah produk minyak kelapa sawit (CPO) Indonesia membanjiri pasar lokal di sana. Selain itu, Menteri Pertanian Filipina Manny Pinol juga mendapati defisit perdagangan Filipina dengan Indonesia yang makin melebar.

Menurut catatan Pinol, Indonesia mengekspor produk pertanian terutama CPO senilai USD 1 miliar ke Filipina. Sementara produk pertanian Filipina yang diekspor ke Indonesia hanya USD 50 juta. Filipina juga menginginkan Indonesia untuk membuka pasar untuk produk pertanian mereka.

"(Namun Indonesia) tidak memiliki niat untuk membuka pasarnya," ungkap Pinol.

Baca juga: Marah Karena SEA Games 2019 Dianggap Kacau, Presiden Filipina Rodrigo Duterte Minta Usut Tuntas!

Tapi Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan, ada beberapa produk pertanian yang ingin diekspor Filipina ke Indonesia. Di antaranya pisang cavendish, nanas, dan bawang merah.

Jika permintaan pembukaan pasar Indonesia itu tidak dituruti, Filipina mengancam menghambat impor CPO Indonesia yaitu dengan memberikan tarif impor tinggi pada produk CPO Indonesia. "Sehingga kami dapat melindungi petani dan industri lokal dari kerugian. Menurut WTO (Organisasi Perdagangan Dunia) kami dapat mengajukan klaim kerugian pada industri tersebut," tutur Pinol.

Pemerintah Indonesia pun akan mempelajari keinginan Filipina yang disebutkan oleh Kementerian Perdagangan. Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Oke Nurwan. Ia mengatakan ancaman dari Filipina adalah wajar karena mereka memiliki kepentingan melindungi produk dalam negerinya.

"Memang ada keluhan dari Filipina terkait akses pasar beberapa produk hortikultura ke Indonesia, di antaranya pisang cavendish, nanas, dan bawang merah," kata dia. "Saya tidak mendengar adanya perang dagang. Sudah wajar dan sah-sah saja kalau suatu negara berupaya melindungi industri dalam negeri dan terjadi lonjakan impor,"

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Kabar mengejutkan datang dari salah satu perusahaan belanja daring atau e commerce yaitu JD ID yang mengumumkan keputusan menutup permanen layanannya di Indonesia per 31 Maret 2023. Pasalnya, JD.ID termasuk perusahaan belanja daring yang cukup besar....
  • HOT !
    Kabar terbaru dari tragedi jatuhnya Pesawat Yeti Airlines di Nepal adalah kotak hitam telah ditemukan dan bertambahnya satu jenazah baru ditemukan. Kini jumlah jenazah menjadi 69 orang dan dikabar 3 lainnya masih hilang....
  • HOT !
    Miliarder Jepang Yusaku Maezawa pada Kamis (8/12) mengumumkan delapan anggota kru yang akan bergabung dengannya untuk perjalanan mengelilingi Bulan yang direncanakan pada tahun 2023 dengan roket SpaceX yang masih dalam pengembangan....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Maisaveron
Cast : Nam Woohyun, Kim Hanbin, Hoshi, Hyungwon, Seolhyun, Bora, Eunha

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)