home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Alasan Satu Juta Muslim Palestina Dilarang Melaksanakan Ibadah Haji dan Umrah

Selasa, 13 November 2018 18:00 by noudi0501 | 1063 hits
Alasan Satu Juta Muslim Palestina Dilarang Melaksanakan Ibadah Haji dan Umrah
Image source: liputan6.com

DREAMERS.ID - Terdapat ratusan ribu hingga satu juta muslim Palestina yang di wilayah pendudukan Israel dilarang memasuki Arab Saudi. Karena itu mereka tidak dapat melakukan ibadah, baik haji atau umrah, ke Makkah dan Madinah.

Pelarangan ini dilakukan usai Saudi mengubah aturan terkait keimigrasiannya. Sebagai latar belakang, Israel dan Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik, oleh karenanya, warga Israel dilarang memasuki Saudi.

Namun, muslim di Israel yang kebanyakan keturunan Palestina dan tinggal di wilayah pendudukan, diizinkan masuk hanya untuk ibadah. 

Perizinan itu bermula pada tahun 1978. Sesuai dengan keputusan Raja Hussein dari Yordania, warga muslim di Israel yang ingin melakukan ziarah ke Makkah dapat pergi lebih dulu ke Yordania, di mana mereka mengeluarkan paspor sementara Yordania yang memungkinkan mereka masuk dan meninggalkan Arab Saudi.

Tapi kini, Arab Saudi telah mengubah aturannya. Anggota komite haji dan umrah untuk pemeluk Islam di Israel, baru-baru ini, mengetahui bahwa muslim Palestina di wilayah pendudukan Israel dilarang memasuki Arab Saudi bahkan dengan paspor sementara dari Yordania, demikian seperti dikutip dari situs surat kabar Israel Haaretz.

Hal itu juga berlaku bagi muslim Palestina di Yordania, Lebanon, dan Yerusalem Timur, demikian seperti dikutip dari surat kabar India The Siasat Daily, Selasa (13/11/2018).

Baca juga: Angkatan Militer Korsel Luncurkan Menu Makanan Khusus Tentara Muslim

Kebijakan itu, menurut laporan The Siasat Daily, telah efektif pada 12 September 2018 lalu. Pengetahuan itu diperoleh komite haji dan umrah untuk muslim di Israel ketika lembaga tersebut hendak mengatur perizinan umrah yang direncanakan pada Desember 2018.

Ketua komite, Salim Shalata, mengatakan kepada Haaretz bahwa dalam kontak dengan Kementerian Urusan Wakaf Islam Yordania dan Tempat-Tempat Suci, ia mengetahui bahwa pihak berwenang Saudi tidak akan lagi mengizinkan warga muslim di wilayah pendudukan Israel yang masuk menggunakan ke Saudi menggunakan paspor sementara.

Siapa pun yang ingin memasuki Arab Saudi harus memiliki paspor reguler, perubahan yang secara efektif menghalangi warga muslim di wilayah pendudukan Israel untuk berziarah.

Shalata mengatakan, selama 40 tahun pengaturan itu ada, pelaksanaannya berjalan tanpa hambatan, dan bahwa ada ribuan peziarah muslim di wilayah pendudukan Israel yang melakukan perjalanan setiap tahun.

"Kami tidak memiliki penjelasan atas apa yang terjadi, jadi kami naik banding ke setiap jalan bantuan yang mungkin, tetapi kami sangat menyesal bahwa ziarah yang seharusnya berlangsung pada bulan Desember, di mana ribuan orang telah mendaftar, tidak akan terlaksana," kata Shalata.

(nou)

Komentar
  • HOT !
    Emmeril Khan Mumtaz yang sudah seminggu lebih dinyatakan hilang di Sungai Aare, Bern, Swiss, hari ini resmi dinyatakan meninggal dunia oleh pihak keluarga sang Ayah, Ridwan Kamil. Pencarian telah dilakukan namun hingga kini belum membuahkan hasil....
  • HOT !
    Car Free Day atau memiliki nama lain Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) di Jakarta akan kembali diadakan menyusul adanya kelonggaran protokol Kesehatan COVID 19 dari pemerintah. Kegiatan yang kerap disebut CFD ini akan dilaksanakan hari Minggu 22 Mei 2022 mulai pukul 06.00 10.00 WIB....
  • HOT !
    Partai partai yang berkuasa dan oposisi telah membahas perlunya peninjauan cepat RUU yang memungkinkan superstar K pop BTS dan selebriti pop terkemuka lainnya untuk dibebaskan dari tugas wajib militer atau menggantinya dengan layanan publik lainnya....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : pawpetclinic
Cast : vaksin anjing mulyosari

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)