SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Terkuak Deretan Kebijakan 'Kejam' Ari Askhara Saat Menjabat Dirut Garuda Indonesia

Selasa, 10 Desember 2019 14:00 by manachemvr | 1142 hits
Terkuak Deretan Kebijakan 'Kejam' Ari Askhara Saat Menjabat Dirut Garuda Indonesia
Image source: MLD Spot

DREAMERS.ID - Senin (09/12) kemarin, kantor Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) didatangi oleh Ikatan Awak Kabin Garuda (Ikagi) dari PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Mereka datang untuk melaporkan kondisi ‘tidak lazim’ ketika Garuda dipimpin oleh Ari Askhara.

Menurut Jacqueline Tuwanakotta selaku Sekjen Ikagi, banyak sekali kebijakan baru dari Ari yang sangat merugikan karyawan. Hal ini menciptakan situasi kerja menjadi menegangkan ketika karyawan dituntut untuk tidak melakukan kesalahan.

"Mereka takut, terancam, melakukan kesalahan sedikit langsung dipindahkan ke Papua, awak kabin yang harusnya pembinaan di-grounded, grounded itu nggak boleh terbang," kata Jacqueline.

Beberapa kebijakan yang dibuat oleh Ari Askhara dimulai dari mutasi penerbangan, dinilai janggal karena beberapa kasus karyawan yang dipindah tugaskan tidak diberi penjelasan mengenai alasan pemindahan. Hal ini diungkapkan oleh Putri Adelia Pamela yang awalnya ditugaskan di Jakarta, terpaksa pindah ke Makassar tanpa alasan jelas.

Salah satu contoh kebijakan paling kontroversial selama Ari menjabat adalah ketika jam terbang awak kapal melebihi batas. Hal ini sempat dirasakan oleh Hersanti (30) ketika dirinya harus terbang PP Jakarta-Melbourne-Jakarta selama 18 jam. Biasanya awak kabin diberikan waktu untuk istirahat dalam penerbangan jauh, tapi dalam kasus ini Hershanti tidak diberikan waktu istirahat.

"Saya yang mengalami penerbangan, PP baru kemarin saya dari Melbourne PP, rasanya badan melayang. Ini baru aja mendarat kemarin dan saya menyempatkan ke mari untuk memberitahu badan saya rasanya nggak enak banget," katanya.

Hingga sampai Ari Askhara dipecat dari jabatannya, Zaenal mengungkapkan bahwa awak kabin tidak berani melakukan perlawanan. Alasan terbesar awak kabin tersebut karena sanksi terberat adalah grounded (dilarang terbang) atau diberikan surat peringatan (SP). Ketika awak kabin di-grounded, maka penghasilan mereka berkurang.

Meski demikian, Roni Eka Mirsa selaku Vice President (VP) Awak Kabin Garuda Indonesia mengaratakan regulasi pramugari untuk bekerja 18 jam tidak menyalahi regulasi apapun. Kebijakan ini menurut informasi baru diaplikasikan dan diuji coba mulai Oktober 2019 dan masih dilakukan review secara periodik.

"Itu benar, memang pertengahan Oktober itu dalam posisi trial 2019, baru. Dan itu secara periodik kita review, tapi itu sebetulnya secara regulasi tidak ada yang terlanggar," kata Roni.

(mnc)

Komentar
  • HOT !
    Menyebarnya virus Wuhan di sejumlah Negara seperti di Thailand, Jepang, bahkan Korea Selatan semakin membuat resah masyarakat lokal bahkan di Indonesia. Walaupun di Indonesia sendiri belum terdapat laporan kasus pasien yang terkena virus Wuhan....
  • HOT !
    Pembangunan ibu kota baru semakin bergulir dengan rencana rencana penunjangnya. Selain infrastruktur, sistem sistm disebut oleh Presiden Jokowi akan baru semua dan memang harus diikuti oleh penduduknya nanti di sana....
  • HOT !
    Gelaran Pelantikan BPP HIPMI masa bakti 2019 2022 menjadi cukup menarik. Selain kehadiran Presiden Jokowi, dalam sambutannya sang presiden sempat menyinggung sosok sosok yang mungkin saja menggantikannya sebagai presiden....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : riyanidirgaajeng
Cast : siwon, yoora ,onew, luhan, kang minhyuk & All Artist SMEnt.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)