SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Penumpang Tuntut Garuda Indonesia 11.5 Miliar Karena Dituding Sebabkan Cacat Permanen

Kamis, 12 April 2018 14:40 by reinasoebisono | 2098 hits
Penumpang Tuntut Garuda Indonesia 11.5 Miliar Karena Dituding Sebabkan Cacat Permanen
Image source: Kompas

DREAMERS.ID - Maskapai Nasional Tanah, Air, Garuda Indonesia digugat salah seorang penumpangnya yang merasa dirugikan secara fisik. Penumpang bernama B.R.A Kosmariam Djatikusomo itu sebelumnya terbang dengan pesawat Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA-264 dengan rute Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Blimbingsari di Banyuwangi.

"Iya baru saja hari ini, Rabu (11/4) didaftarkan gugatannya ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat dengan nomor perkara 215/PDT.G/2018/PN.JKT.PST, atas perbuatan melawan hukum yang dilakukan Garuda," kata David Tobing, kuasa hukum Kosmariam.

Gugatan tersebut diajukan karena adanya insiden yang menimpa Kosmariam pada penerbangan tersebut tanggal 29 Desember 2017. Disebutkan, insiden terjadi ketika seorang pramugari Garuda memberikan makanan kepada penumpang dan menumpahkan dua gelas air panas ke tubuh Kosmariam.

Luka tersebut dikatakan berakibat cacat permanen, mengacu pada ketentuan Pasal 1 angka 14 Peraturan Menteri Perhubungan No PM 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Udara. Dikategorikan cacat tetap adalah salah satu anggota badan atau yang mempengaruhi aktivitas secara normal seperti hilangnya tangan, kaki atau mata termasuk dalam pengertian cacat tetap adalah cacat mental.

"Kami menilai pramugari Garuda lalai, karena para pramugari yang menyediakan makanan sedang ngobrol satu sama lain, sehingga menumpahkan air panas," jelas David. "Akibat insiden tersebut, kulit klien kami melepuh, dan tidak bisa kembali seperti semula. Sehingga sesuai dengan ketentuan tersebut," 

Baca juga: Isi Tuntutan Puluhan Pilot Maskapai Garuda yang Kompak Ancam Mogok Kerja

Pihak David juga menyayangkan tindakan Garuda yang tak kooperatif karena selama 1.5 bulan pasca insiden, kliennya tak pernah lagi dihubungi Garuda. Sementara dalam gugatanya, Kosmariam meminta ganti rugi senilai Rp 1.25 miliar atas kerugian material dan Rp 10 miliar atas ganti rugi imaterial.

"Ketika kejadian penanganannya juga minim, penggugat hanya diberikan salep, setelah tiba di tujuan memang langsung dibawa ke rumah sakit. Hanya saja selama 1,5 bulan pasca kejadian Garuda tak pernah menghubungi lagi," sambungnya.

Namun hal itu dibantah oleh Senior Manager Public Relation PT Garuda Indonesia Tbk (Persero),Ikhsan Rosan, melansir Tribunnews. Menurutnya, pihak Garuda justru terus memberikan biaya pengobatan yang dilakukan korban.

"Begitu kejadian, kita langsung bawa ke rumah sakit. Kembali ke Jakarta pun, kita tetap support biaya pengobatan ke penumpang," kata Ikhsan yang juga menambahkan jika Garuda telah memberi pesan jika siap dihubungi kapan pun oleh Kosmariam jika ada kebutuhan lainterkait pengobatan.

(rei)

  • HOT !
    Perundingan Rumah Eko akhirnya temui titik terang, kini rumah yang terkepung tetangganya itu memiliki akses jalan masuk dan keluar....
  • HOT !
    Pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden pilpres  2019 telah ditentukan,  yakni pasangan Jokowi Ma’ruf dan Prabowo Sandi....
  • HOT !
    Beberapa waktu lalu BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial) Kesehatan telah melaporkan dua akun Instagram ke Bareskrim Mabes Polri, karena dinilai menyebarkan hoak yang mengandung ujaran kebencian....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : SJFF_INA
Cast : Lee Donghae Park Sang-Mi Choi Hye-Jin Lee Donghyun (Donghae appa) Oh Hye-Sun (Donghae eomma)Dong

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)