SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Sempat Dimusnahkan, TV Rakitan Warga Lokal Ini Sudah Berlabel SNI dan Ingin Dipatenkan

Selasa, 26 Januari 2016 10:10 by zia92 | 1480 hits
Sempat Dimusnahkan, TV Rakitan Warga Lokal Ini Sudah Berlabel SNI dan Ingin Dipatenkan
Image source: kompas.com

DREAMERS.ID - Muhammad Kusrin dan istrinya, Siti Aminah, diterima Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta pada Senin (25/1) kemarin. Kusrin merupakan perakit televisi dari barang bekas asal Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Bukan tanpa sebab Kusrin menemui orang nomor satu di Tanah Air itu. Kepada Jokowi, Kusrin minta agar hasil karyanya bisa dipatenkan. "Saya minta kepada Pak Presiden minta tolong agar merk saya ini dipatenkan. Itu saja," kata Kusrin di Istana.

Televisi buatan Kusrin diberi label 'Maxreen'. Barangnya berupa TV tabung berukuran 14 inchi, terbungkus dalam kardus berlabel SNI dan dilengkapi dengan remote dan kartu garansi selama 1 tahun.

Kusrin menjelaskan, dalam satu bulan dirinya mampu merakit dan memasarkan TV buatannya sebanyak 4.000-5.000 unit. Ke depannya, suami Siti Aminah itu berencana membuka cabang kantor pemasaran di beberapa kota besar. "Rencana mau buka cabang untuk pemasarannya. Nanti di Jawa Timur, Jawa Barat dan DIY (Yogyakarta)," ucapnya.

Untuk sementara, televisi rakitan Kusrin baru menghasilkan TV tabung dengan besar 14 inchi. Tidak menutup kemungkinan, Kusrin akan merakit TV yang lebih canggih seperti LED dengan beragam ukuran. "Rencananya sudah ada dan bahan bakunya sudah siap semua, tinggal merakit saja. Permintaannya masih banyak yang tabung untuk kalangan ke bawah," tandasnya.

Saat menerima Kusrin dan istrinya, Presiden Jokowi didampingi Menteri Perindustrian Saleh Husein dan Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Johan Budi. Jokowi terlihat terkejut ketika melihat hasil karya televisi buatan Kusrin. "Jadi Presiden cukup terkejut, ternyata produk yang dibuat oleh Pak Kusrin dari sisi profesional sudah jadi standard untuk bisa dikomersilkan. Kardus pun sudah pakai brand," jelas Johan.

"Jadi disampaikan oleh Mas Kusrin bahwa tahapan-tahapan untuk memperoleh perizinan sudah dipenuhi. Sehingga, dikeluarkanlah standard SNI, karena Mas Kusrin sudah memenuhi persyaratan-persyaratan yang diperlukan," tambahnya.

Sebelumnya, sebanyak 116 unit televisi rakitan Kusrin sempat dimusnahkan lantaran dianggap menghasilkan produk elektronik ilegal oleh Kejaksaan Negeri Karanganyar, Jawa Tengah pada 11 Januari lalu, bahkan Kusrin pun sempat ditahan.

Namun pada 19 Januari lalu, Kementerian Perindustrian akhirnya memberikan sertifikat Standar Nasional Indonesia (SNI) pada produk elektronik yang dihasilkan Kusrin. Sertifikat itu langsung diserahkan Menteri Perindustrian Saleh Husin kepada pemilik Usaha Dagang (UD) Haris Elektronika tersebut.

"Untuk inovasi yang telah dilakukan oleh industri kecil menengah UD. Haris Elektronika, hingga produk TV buatannya dinyatakan lolos uji di Balai Besar Barang Teknik dan berhak mendapatkan sertifikat SNI patut dijadikan role model bagi para pelaku usaha kecil," kata Saleh.

(fzh)

Source:
  • HOT !
    Setelah pembatalan sepihak dari Amerika Serikat soal pertemuan Presiden Donald Trump dengan Pemimpin Tertinggi, Kim Jong Un dari Korea Utara kembali bertemu dengna Presiden Korea Selatan, Moon Jae In....
  • HOT !
    Remaja pelaku video yang mengancam akan menembak Presiden Jokowi yang berinisial RJT alias S (16) bersama ayahnya telah membuat video permintaan maaf. Namun kabar terakhir mengatakan ia tetap diproses hukum sesuai peraturan yang berlaku....
  • HOT !
    Isu perselingkuhan menimpa Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon. Meski belum ada detail soal perselingkuhan itu, isu ini beredar santer di media sosial dan pemberitaan hingga berbagai klarifikasi muncul, termasuk dari Fadli Zon sendiri....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : LauraLMP
Cast : TVXQ (Yunho – Changmin) and Blue Razeilly, Dean, Twins Hyran-Kyran (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)