SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Dapat Transferan ‘Nyasar’ Sebanyak Rp 5,1 M, Pria Ini Malah Hamburkan Uang

Rabu, 11 November 2015 11:23 by zia92 | 2901 hits
Dapat Transferan ‘Nyasar’ Sebanyak Rp 5,1 M, Pria Ini Malah Hamburkan Uang
Image source: viva.co.id

DREAMERS.ID - Seorang pria yang diidentifikasi sebagai S asal Desa Ngabang, Landak, Kalimantan Barat seperti mendapat durian runtuh saat rekeningnya mendapat transferan uang sebanyak 5,1 miliar rupiah pada 2 Februari lalu.

Kaget mendapat uang sebanyak itu, S pun kebingungan. Bukannya melapor ke pihak Bank Negara Indonesia (BNI), S malah memakai uang itu. Tapatnya pada 4 Februari, S mentransfer uang sebanyak 1,7 miliar untuk rekannya, E. Dan di hari yang sama, S juga melakukan tarik tunai sebanyak 500 juta.

Sementara itu, pihak BNI yang baru menyadari adanya kesalahan langsung memblokir rekening S pada 5 Februari. Pihak bank pun sudah melakukan komunikasi yang mengatakan minta maaf ada kesalahan dan minta uang dikembalikan.

Teman S yang menerima transferan Rp 1,7 miliar untuk usaha langsung mengembalikan saat tahu ada yang tidak beres dengan uang itu. Sementara Rp 500 juta yang ditarik tunai S, hanya bisa dikembalikan Rp 455 juta.

"Kasus S berangkat dari kelalaian pihak bank yang salah ketik nomor rekening harusnya ....24 terketik nomor rekening....42 yang nilainya Rp 5,1 miliar. Rekening .....42 itu milik S," terang Dirkrimsus Polda Kalimantan Barat, Kombes Agus Nugroho, Selasa (10/11).

Corporate Secretary BNI, Tribuana Tunggadewi, membenarkan adanya kesalahan transfer dana ke rekening nasabah di Pontianak, Kalimantan Barat. Kejadian tersebut memang menjadi kesalahan manajemen BNI.

"Peristiwa tersebut memang benar terjadi pada awal Februari 2015 lalu. Kesalahan transfer tersebut telah dikoreksi oleh BNI dan tidak ada kerugian finansial baik bagi nasabah maupun BNI," ujar dia kepada merdeka.com, Selasa malam.

Dia menegaskan dana tersebut murni milik BNI bukan tindak pencucian uang. Dana tersebut bakal digunakan untuk kegiatan operasional perusahaan pelat merah tersebut.

"Hal tersebut juga diperkuat adanya Surat Pemberitahuan Penghentian Hasil Penyelidikan (SP2HP) oleh Kepolisian pada Oktober 2015, yang pada intinya tidak ditemukan unsur pidana dalam kejadian dimaksud. Di sisi lain, BNI menghargai itikad baik dari nasabah yang telah kooperatif menyelesaikan permasalahan ini," kata dia.

Source:
Komentar
  • HOT !
    Presiden Rusia Vladimir Putin menelpon Presiden Amerika Serikat, Donald Trump untuk mengucapkan terima kasih atas informasi dari CIA yang membantu Rusia untuk menggagalkan serangan teroris yang direncanakan di Saint Petersburg, Minggu (17/12)....
  • HOT !
    Gelaran Djakarta Warehouse Project tahun ini justru mendapat tentangan setelah berhasil mengadakan acara serupa bertahun tahun belakangan. Sejak Kamis, massa anti DWP berunjuk rasa menolak dilaksanakannya acara musik tersebut....
  • HOT !
    Masyarakat Indonesia seperti punya budaya ‘menonton’ saat terjadi kecelakaan yang tak jarang justru membuat macet lalu lintas ketimbang kecelakaan itu sendiri. Mirisnya, warga tersebut memang menonton atau berhenti sejenak bahkan mengabadikannya dalam foto dan video, bukan menolong korban....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Kristiana
Cast : Park Chanyeol (EXO), Sandara Park (2NE1), Xiumin (EXO), Minzy (2NE1), Sehun (EXO), Lee Hi

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)