SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Berbalik, Kini Majalah Kontroversi Charlie Hebdo 'Diteror' Karyawannya

Senin, 23 Maret 2015 13:15 by reinasoebisono | 1763 hits
Berbalik, Kini Majalah Kontroversi Charlie Hebdo 'Diteror' Karyawannya
Image source: Charlie Heb

DREAMERSRADIO.COM - Masih ingat dengan majalah kontroversial penista Rasulullah Muhammad SAW, yang sempat diserang oleh dua orang yang memakan korban jiwa para pemimpin redaksinya?Kini kondisi berbalik setelah Wartawan dan karyawan bertanya-tanya mengapa mereka tidak menikmati rejeki pasca serangan teror yang meraup 30 juta euro tersebut.

Serangan terhadap pemegang saham Charlie Hebdo dimulai dari ruang redaksi. Sebelas anggota redaksi menyeru agar seluruh karyawan menjadi pemegang saham. Mereka mempersiapkan tim pengacara.

Saat ini, saham Charlie Hebdo dipegang tiga orang. Orang tua Stephane Charboniere dan Kartunis Riss masing-masing memegang 40 persen. Sisanya, atau 20 persen, dipegang manajer Eric Portheault.

Stephane Charboniere, atau Charb, adalah pemimpin redaksi Charlie Hebdo. Ia tewas dalam serangan teror, Januari 2015, yang dilakukan Said dan Cherif Kouachi. Laurent Leger, salah satu wartawan Charlie Hebdo, tertegun. Pada 18 Maret lalu dia mengumumkan pembentukan kelompok untuk membuka pembicaraan soal penyaluran saham Charlie Hebdo kepada karyawan.

Salah satu anggota kelompok ini adalah kolumnis Patrick Pelloux, yang populer berkat kartun buatannya saat pawai di Paris. Charlie Hebdo adalah majalah mendadak kaya berkat serangan teror. Sebelum serangan terjadi, Charlie Hebdo adalah majalah megap-megap dengan oplah 30 ribu eksemplar per pekan, dan belum tentu terjual.

Setelah serangan teror, Charlie Hebdo mampu menjual tujuh juta eksemplar di sekujur Eropa, dan belahan dunia lainnya. Majalah kebanjiran sumbangan, dan menjadi simbol kebebasan berbicara lewat hashtag #jesuischarlie.

Baca juga: Vatikan Kritik Charlie Hebdo Atas Edisi Setahun Insiden Penembakan Kantornya

Seorang pengacara yang tak ingin disebut namanya, mewakili manajemen Charlie Hebdo, mengatakan; "Semua uang itu ternyata lebih berbahaya dari teroris."

"Riss masih di rumah sakit. Saham Keluarga Charb telah dibekukan ahli warisnya," lanjut pengacara itu kepada AFP.

Menurutnya, pertikaian ini tidak ada ubahnya keluarga yang baru kembali dari pemakaman lalu bertekar soal warisan. Ia juga mengatakan selain hasil penjualan, semua uang hasil sumbangan harus lebih dulu dipotong pajak 60 persen.

Lager, dalam surat terbuka, menulis distribusi saham yang adil akan memungkinkan manajemen transparan. "Semakin lebar pengawasan, semakin baik bagi semua orang," ujarnya. 

(rei/Inilah.com)

Source:
  • HOT !
    Setelah pembatalan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump soal pertemuan tingkat tinggi dengan Kim Jong Un, Pemimpin Tertinggi Korea Utara, pihak Korea Selatan ternyata melakukan pertemuan dengan Kim Jing Un....
  • HOT !
    Terdakwa kasus terorisme Aman Abdurrahman yang dituntut hukuman mati oleh jaksa hari ini, Jumat (25/5), menjalani sidang pledoi atau pembelaan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Dalam keterangannya, Aman mengatakan hal cukup mengejutkan karena berbeda dari pemahaman soal jihad di mata masyarakat selama ini....
  • HOT !
    Hubungan cinta terlarang dan kelewat batas tercermin dari kasus kehamilan siswi SMP di Tulungagung, Jawa Timur oleh seorang siswa SD. Mengejar legalitas untuk menikah, Kantor Urusan Agama (KUA) sempat menolak pernikahan keduanya karena belum cukup umur....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : LauraLMP
Cast : TVXQ (Yunho – Changmin) and Blue Razeilly, Dean, Twins Hyran-Kyran (OC)

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)